Feeds:
Pos
Komentar

5. MEMPERBAIKI RADIO PENERIMA

5.1.    Menjelaskan Jenis-jenis Radio Penerima

Pesawat radio penerima (receivers) harus dapat melakukan beberapa fungsi, yaitu :

  • Harus dapat memisahkan sinyal radio yang dikehendaki dari sinyal radio yang lain yang tidak dikehendaki yang mungkin tertangkap oleh antena penerima.
  • Harus dapat menguatkan sinyal yang dikehendaki sampai pada tingkat akhir.
  • Harus dapat mengembalikan sinyal informasi dari radio carrier sesuai dengan aslinya yang harus diterima oleh pengguna jasa pesawat radio penerima.

 

Adapun jenis-jenis radio penerima untuk siaran hiburan (broadcast) adalah radio penerima AM dan FM. Jalur frekuensi yang ditempati untuk radio AM dan FM broadcast adalah sebagai berikut :

 

No Gelombang Jangkauan Frekuensi
1 MW 530 KHz – 1620 KHz
2 SW1 2,3 MHz – 7,5 MHz
3 SW2 7,5 MHz – 22 MHz
4 FM 88 MHz – 108 MHz

 

Penempatan jalur frekuensi tersebut berdasar spektrum frekuensi yang telah ditetapkan oleh FCC (Federation Communication Comission). Adapun tabel spektrum frekuensi dapat dilihat sbb:

 

TABEL SPEKTRUM FREKUENSI

NO

FREKUENSI

SEBUTAN

SINGKATAN

1

30 – 300 Hz

Extremely low frequency

ELF

2

300 – 3000 Hz

Voice frequency

VF

3

3 – 30 KHz

 Very low frequency

VLF

4

30 – 300 KHz

Low frequency

LF

5

0,3 – 3 MHz

 Medium frequency

MF

6

3 – 30 MHz

High frequency

HF

7

30 – 300 MHz

 Very high frequency

VHF

8

0,3 – 3 GHz

Ultra high frequency

UHF

9

3 – 30 GHz

Super high frequency

SHF

10

30 – 300 GHz

Extra hihg frequency

EHF

Gelombang radio terdiri dari :

  1. Informasi suara (percakapan dan musik harus diangkut dari stasiun pemencar ke para pendengar), berupa signal frekuensi audio
  2. Gelombang pembawa, berupa frekuensi tinggi disebut juga frekuensi carrier yang mengangkut atau membawa informasi suara.

Setiap staiun pemancar mempunyai frekuensi pembawa sendiri. Frekuensi-frekuensi dari gelombang pembawa yang berlainan telah ditetapkan dalam kelompok-kelompok (daerah-daerah gelombang) sbb:

 

Pada prinsipnya gelombang radio adalah gelombang elektromagnet yang tergolong ke dalam “sinar yang dapat dilihat” atau visible light. Tetapi gelombang radio biasanya ditentukan sebagai gelombang yang mempunyai jangkauan frekuensi 10 KHz hingga 3.000.000 MHz.

No

Kelompok

Panjang Gelombang Frekuensi Pembawa Frekuensi Gelombang Pembawa
1 Gelombang panjang 2000 m – 1000 m 150 k Hz – 300 k Hz
2 Gelombang menengah 600 m – 150 m 500 – 2000 k Hz
3 Gelombang pendek 60 m – 10 m 5 – 30 MHz
4 Gelombang Pendek ultra 10 m – 1 m 30 – 300 MHz

 

ALOKASI FREKUENSI FCC DARI 30 KHZ SAMPAI DENGAN 3.000 MHz

 

NO BIDANG FREKUENSI ALOKASI KETERANGAN
1 30 – 535 kHz Mencakup komunikasi maritnavigasi 500 kHz adalah frekuensi bahayan internasional (distress)
2 535 – 1.605 kHz Bidang penyiaran radio standar Penyiaran AM
3 1.605 kHz – 30 MHz Mencakup radio amatir dan penyiaran gelombang pendek internasioanl Bidang frekuensi amatir 3,5 – 4 Mhz dan 28 – 29,7 MHz, 7 MHz, 14 MHz, 21 MHz
4 30 MHz – 50 MHz Pemerintah dan non pemerintah, tetap dan bergerak Include pelayanan polisi, kebakaran, kehutanan, jalan raya dan jalan kereta api
5 50 MHz – 54 MHz Radio amatir Bidang frekuensi 6 m
6 54 – 72 MHz Penyiaran TV saluran 2  – 4 Juga pelayanan-pelayanan tetap dan bergerak
7 72 – 76 MHz Pelayanan Pemerintah dan non pemerintah “Aeronautical Marker Beacon” pada 75 MHz
8 76 – 88 MHz Penyiaran TV saluran 5  – 6 Juga pelayanan-pelayanan tetap dan bergerak
9 88 – 108 MHz Penyiaran FM Untuk siaran faximile, 88-92 MHz penyiaran FM untuk pendidikan
10 108 – 122 MHz Navigasi aeronatik Pencari tempat (localizer), daerah radio, pengontrol lalu lintas udara (ATC = air traffic contrrol)
11 122 MHz – 174 MHz Pemerintah dan non pemerintah, tetap dan bergerak Bidang frekuensi amatir 144 – 148 MHz
12 174 – 216 MHz Penyiaran TV saluran 7  – 13 Juga pelayanan-pelayanan tetap dan bergerak
13 216 – 470 MHz Pemerintah dan non pemerintah, tetap dan bergerak, navigasi aeronautik Radio altimeter, glide patch, dan perlengkapan meteorologi, Aviasi sipil 225 – 400 MHz
14 470 – 890 MHz Penyiaran TV Penyiaran TV UHF saluran 14 sampai 83, stasiun translator dalam saluran 70 sampai 83.
15 890 – 3000 MHz Navigasi radio aeronatik, amatir, relay pemancar, Pemerintah dan non pemerintah, fixed dan bergerak, nav aeronautik Frekuensi RADAR 1300 – 1600 MHz, T pendidikan 2500 – 2690 MHz, tanur gelombang mikro pada 2450 MHz

 

Gelombang mikro mempunyai panjang gelombang dari 1 m turun ke 1 mm. Spectrum sinar-sinar cahaya dimulai dari frekuensi 300 GHz dan ke atasnya, dengan radiasi inframerah yang mempunyai panjang gelombang dari 1mm sam pai 10 um.

 

5.2.    Menjelaskan prinsip kerja radio penerima AM.

 

Bentuk gelombang AM:

 

 

Gbr.5.1. Bentuk gelombang AM dengan kondisi signal informasi yang bervariasi

 

Gambar (a) menunjukkan gelombang AM dengan amplitudo antara gelombang carrier dengan amplitudo sinyal informasi sebanding. Sedangkan pada gambar (b) nampak bahwa amplitudo sinyal informasi lebih besar dari amplitudo gelombang carrier. Untuk gambar (c) amplitudo sinyal informasi lebih kecil dari amplitudo gelombang carrier.

 

 

Gbr.5.2. Menentukan persentasi modulasi

 

Persen modulasi atau derajat modulasi pada gelombang AM adalah bilangan yang menyatakan perbandingan antara amplitudo sinyal informasi dengan amplitudo sinyal pembawa. Persentase modulasi disebut juga ideks modulasi atau faktor modulasi dan dilambangkan dengan notasi m.

Idealnya besarnya persentase modulasi (m) adalah sekitar 0,9 – 1,0. Jika besarnya m di atas 1,0 maka terjadi overmodulasi sehingga pada penerima terjadi side-band splatter, yang mana hal ini akan menyebabkan dalam pemancaran akan menempati alokasi range yang lebar sehingga berinterferensi dengan pemancar didekatnya. Biasanya terjadi tegangan carrier termodulasi lebih dari dua kali dengan tegangan carrier sebelum dimodulasi.

Determine the %m for the following conditions if the unmodulated carrier is 80 V pp.

 

No Maximum p-p carrier (V) Minimum p-p carrier (V)
1 100 60
2 125 35
3 160 0
4 180 0

Untuk radio penerima AM terdiri dari :

5.2.1.     Radio penerima langsung (straight).

Yang dimaksud dengan radio penerima langsung adalah suatu penerima radio yang sistem penerimaan gelombang elektromagnetnya langsung dideteksi tanpa terlebih dahulu mengalami perubahan frekuensi (frequency converter). Disebut juga radio frekuensi tertala (TRF=Tuned Radio Frequency).

Blok diagram penerima radio AM Straight :

antena

 

 

 

 

Sirkit Penala

Detektor

Penguat Audio

 

 

 

Gbr. 5.3. Blok Diagram Penerima Radio AM Straight

 

Fungsi setiap blok :

ü  Antena untuk menangkap gelombang elektromagnet yang telah dipancarkan oleh pemancar radio.

ü  Sirkit Penala untuk memilih siaran pemancar yang dikehendaki.

ü  Detektor untuk memisahkan sinyal suara dari gelombang pembawa.

ü  Penguat Audio untuk memperkuat sinyal suara yang dihasilkan oleh detektor.

ü  Pengeras suara untuk mengubah sinyal suara yang berupa getaran listrik menjadi getaran suara.

 

Cara kerja penerima radio AM Straight:

 

Pada sekitar antena banyak sekali gelombang elektromagnet yang dipancarkan dari pemancar radio. Akan tetapi hanya sinyal dengan getaran yang kuat sajalah yang akan diterima. Dalam prakteknya antena dapat terdiri dari :

  • Antena radio merupakan antena batang yang dapat diperpanjang dan dipendekkan dengan menarik atau menekannya. Antena tersebut sering juga disebut dengan telescopic, atau antena batang, antena cambuk (whip antena). Antena ini dipakai pada penerima radio kecil (portable). Jenis ini dapat menangkap sinyal dari segala arah sama kuat, sebab gelombnag elektromagnet yang datang dari arah tegak lurus dari sumbu antena.
  • Kumparan berinti ferit disebut antena ferit. Antena ini akan menangkap sinyal dengan paling kuat, jika arah datangnya sinyal tegak lurus pada arah sumbu kumparan.

Antena akan dapat menerima sinyal getaran yang sama dengan frekuensi tuning. Kemudian sinyal getaran itu dideteksi oleh bagian detektor, yaitu dipisahkannya sinyal-sinyal frekuensi tinggi dari sinyal suara. Selanjutnya sinyal suara tersebut diperkuat oleh rangkaian penguat audio frekuensi. Loud speaker akan mengubah menjadi getaran suara yang berasal dari getaran listrik.

 

Penerima jenis straight ini pada umumnya hanya dapat menerima siaran lokal saja dari stasiun pemancar radio yang paling kuat daya pancarnya, sehingga daya selektifnya rendah. Disamping itu  mempunyai lebar gelombang yang cukup besar sehingga banyak gangguannya interferensi dengan pemancar radio terdekat.

 

Gambar rangkaian radio penerima straight:

 

Gbr. 5.4. Rangkaian radio penerima straight dengan 2 transistor

 

Fungsi C1 sebagai kopling (penghubung) untuk meloloskan gelombang radio dari antena ke bagian tuning. L1, L2, C2 sebagai penala (tuning). Dioda sebagai Detektor, C3 dan R1 sebagai filter low pass (LPF) pada detektor. Transistor TR1, TR2, Transformator OT sebagai penguat audio. C4 dan C5 sebagai C kopling, R3 dan R4 sebagai sistem bias collector feedback bias, R3 sebagai beban Collector Tr1 dan Transformator OT sebagai beban Collector Tr2.

 

Gbr. 5.5. Rangkaian radio penerima straight dengan 1 transistor

 

Gbr. 5.6. Rangkaian radio penerima straight dengan IC ZN414

 

Meskipun daya pilah menjadi masalah dalam penerima radio straight, penggunaan TRF (Tuned Radio Frequency) dirancang untuk mendapatkan aplikasi bentuk rancangan penerima dalam frekuensi tunggal atau aplikasi dalam jalur band sempit. Dengan cara ini menawarkan  konsep kualitas yang baik dan sangat sederhana dan dengan beaya murah.

ZN414 merupakan LIC yang mempunyai 3 kaki yang dikemas dalam bentuk transistor. Spesifikasi ZN414 mempunyai impedansi input yang tinggi dan memiliki 3 Capasitor kopling penguat RF dan detektor transistor untuk mendapatkan signal informasi.

Output ZN414 dapat dihubungkan ke earphone atau dihubungkan ke penguat audio sehingga dapat menggerakkan loudspeaker.  RAGC  dapat memberikan

 

Kekurangan dan kelebihan penerima radio langsung:

Kelebihannya :

  • Dapat dibuat rangkaian yang mini/kecil
  • Pemakaian sumber daya relatif kecil
  • Tidak memerlukan penetapan frekeunsi (pengetriman)
  • Harganya relatif murah
  • Mudah dibuat

 

Kekurangannya :

  • Bila letaknya jauh dari pemancar, penerimaan siaran berkurang (tidak peka).
  • Dua buah atau lebih pemancar yang berdekatan, dapat diterima bersamaan(tidak selektif).

 

5.2.2.     Radio Penerima Superheterodine.

Suatu radio penerima superheterodine adalah suatu penerima radio yang menerapkan azas perubahan frekuensi untuk memperoleh signal informasi yang diinginkan. Proses superheterodine terjadi apabila dua sinyal dari frekuensi yang berbeda dicampurkan. Pencampuran tersebut melibatkan proses penambahan sinyal dan hasilnya akan dideteksi serta dikuatkan, sehingga diperoleh sinyal sesuai dengan aslinya.

Superheterodyne dari kata “super”, berarti bermutu tinggi, “hetero” berarti bermacam-macam, “dyne” berarti tenaga.

 

Blok Diagram radio penerima superheterodine.

 

 

antena

 

 

 

 

Penguat RF

Mixer

Penguat IF

Detektor

Penguat Audio

 

 

 

LS

 

Osilator Lokal

A V C

 

 

 

 

 

Gbr. 5.7. Blok Diagram Penerima Radio AM Superheterodine.

 

Fungsi setiap blok adalah sbb:

  • Penguat RF untuk memperkuat frekuensi radio yang berasal dari antena.
  • Osilator lokal untuk membangkitkan getaran sinus berkesinambungan. Getaran tersebut memiliki frekeunsi 455 KHz lebih tinggi dari frekuensi radio yang ditangkap dari antena.
  • Mixer untuk mencampur frekuensi radio dari penguat RF dengan getaran dari osilator lokal. Hasil keluaran dari mixer merupakan frekeunsi 455 KHz.
  • Penguat IF untuk memperkuat frekuensi antara 455 KHz yang berasal dari mixer.
  • Detektor untuk memisahkan sinyal suara dari gelombang pembawa (dalam hal ini frekuensi IF 455 kHZ).
  • Penguat audio untuk memperkuat sinyal suara yang berasal dari detektor.
  • Pengeras Suara merupakan transducer yang mengubah getaran listrik menjadi getaran suara.
  • Pengaturan Volume Otomatic (AVC) untuk mengatur penguatan penguat IF secara otomatis sehingga hasil keluaran dari detektor relatif konstan.

 

Ciri-ciri radio jenis superheterodine ini adalah:

v  Mempunyai osilator sebagai pembangkit frekuensi tinggi

v  Dapat menerima siaran dari pemancar yang jauh dan lemah sekalipun (sensitif).

v  Mempunyai faktor selektivitas yang tinggi.

v  Mempunyai faktor penguatan yang besar.

 

Prinsip kerja :

Untuk membahas prisnsip kerja ini dibagi dalam begian-bagian sbb:

5.2.2.1         Penguat RF, Pencampur, Osilator Lokal

Keuntungan adanya penguat RF adalah :

v  Menaikkan perbandingan sinyal terhadap derau (S/N ratio)

v  Menyekat osilator lokal dengan antena, sehingga frekuensi dari osilator lokal tidak memancar.

v  Sebagai awal memlih sinyal yang akan diterima.

 

Penguat RF pada penerima AM broadcast tidak menaikkan perbandingan sinyal terhadap derau (S/N ratio). Hal ini karena noise yang dihasilkan oleh penguat RF lebih besar dari pada noise elektrostatik atmosfir. Untuk menghitung S/N ratio (bandingan sinyal terhadap derau) dapat digunakan persamaan :

 

S/N = 20 log S/N dB.

 

Contoh: Sinyal yang diterima 200 uV, derau yang diterima 20 uV. Maka bandingan S/N adalah :

 

S/N = 20 log 200/20

S/N = 20 log 10

S/N = 20 dB

 

Penguat RF ini merupakan penguat RF tertala dengan menggunakan dua rangkaian variabel tertala yang saling melacak dan sebuah rangkain oailator lokal.

Pencampur atau mixer memperoleh input dari penguat RF dan dari osilator lokal. Sistem pencampuran kedua frekuensi tersebut dapat dilakukan dengan cara :

  1. Injeksi osilator lokal pada kaki basis. Perhatikan gambar dasar berikut :

 

Gbr. 5.8. Rangkaian mixer dengan input melalui kaki Basis

 

  1. Injeksi osilator lokal pada kaki emiter. Perhatikan gambar dasar berikut :

 

Gbr. 5.9. Rangkaian mixer dengan input melalui kaki Emiter

Hasil keluaran dari mixer tersebut mengandung 4 komponen frekuensi yaitu:

1). Frekuensi osilator lokal (fo)

2). Frekuensi yang ditangkap antena (fi)

3). Fo – Fi

4). Fo + Fi

Dari ke empat komponen frekuensi tersebut yang dilewatkan oleh penguat IF adalah (Fo-Fi). Proses ini merupakan proses konversi frekuensi pada penerima radio AM broadcast. Ilustrasi tersebut dapat digambarkan sbb:

 

Frekuensi dr penala

 

1st IF         amp

     Mixer

1 MHz

 

 

 

455 KHz tuned circuit

tuned           1455 KHz

 

Lokal osilator

circuits

 

 

 

 

Gbr. 5.10. Blok diagram proses pencampuran signal pada bagian mixer

 

 

Gbr. 5.11. Rangkaian mixer penerima MW secara piktorial:

 

 

Gambar 5.12. Rangkaian mixer

Osilator lokal juga ditala secara variabel agar dapat melacak frekuensi sinyal yang masuk (ditangkap oleh antena). Pada pesawat penerima radio untuk hal tersebut dilakukan dengan menggunakan sebuah variabel kapasitor (varco) multigang untuk memberikan pelacakan sinyal secara tepat. Pada pesawat akhir-akhir ini ada juga yang menerapkan penala dengan diode varactor.

Osilator lokal pada penerima radio menghasilkan gelombang sinus secara periodek dengan amplitudo yang konstan. Periodik artinya waktu untuk melakukan setiap ayunan bolak balik adalah sama. Frekuensi adalah sejumlah getaran yang dihasilkan dalam satu detik dinyatakan dalam Hertz atau C/S.  Blok diagram osilatpr sbb:

 

 

 

Penguat

Umpan Balik

Resonator

 

 

 

 

 

 

Gbr. 5.13. Blok Diagram Osilator

 

Penguat harus memiliki penguatan tegangan yang cukup besar, untuk mengatasi kerugian pada rangkaian sehingga dapat mulai berosilasi.

Umpan balik merupakan cara mengembalikan sebagian output ke input. Pada osilator umumnya menerapkan umpan balik positip (regeneratif) dimana sinyal umpan balik sefasa dengan sinyal input., sehingga sinyal input menjadi semakin besar. Untk umpan balik negatif (degeneratif) sinyal umpan balik berbeda fasa 180° dengan sinyal input., sehingga sinyal input menjadi semakin kecil. Umpan balik ini biasanya digunakan pada penguat.

Daya yang ada pada rangkaian tank diumpankan ke penguat melalui feedback untuk dikuatkan oleh penguat.

 

Rangkaian resonator merupakan penentu frekuensi (tank circuit) dapat berupa LC atau Kristal atau RC. Rangkaian tank yang menerapkan LC mempunyai fungsi:

  • Menentukan frekuensi osilator
  • Dapat merupakan umpan balik dan bagian kopel ke beban
  • Walaupun arus sumbernya cacat, output dari tang circuit LC berupa gelombang sinus tidak cacat.
  • Pada frekuensi resonansi bersifat resistif sehingga antar tegangan dan arus sefasa
  • Memiliki faktor kwalitas kumparan (Q) yang besar berarti cukup selektif

 

Gbr. 5.14. Bentuk kapasitor variabel logam dengan 3 rotor.

 

Macam-macam Osilator :

  1. Dasar Osilator Hartley

 

 

 

Gbr. 5.15. Dasar Rangkaian Osilator Hartley

 

 

  1. Dasar Osilator Colpitts

 

C total = C1 . C2 / (C1 + C2)

Gbr. 5.16. Dasar Rangkaian Osilator Colpitts

 

Penerima radio superheterodine yang memiliki sebuah transistor berfungsi ganda, yaitu disamping sebagai pencampur juga sebagai osilator lokal, dikenal dengan istilah self oscillation frequency converter.

 

 

Gbr. 5.17. Rangkaian Konverter

 

5.2.2.2         Penguat IF, Detektor, AVC

Penguat IF (frekuensi antara) berfungsi memperkuat sinyal IF 455 KHz yang berasal dari pencampur. Pada umumnya mempergunakan 2 tahap transistor. Tahap pertama penguatannya diatur secara otomatis. Penguat IF menentukan :

ü  Selektivitas penerima

ü  Besar penguatan penerima

ü  Pengaturan volume suara otomatik (AVC).

 

Untuk memperoleh selektivitas yang baik dapat dilakukan dengan memasang resonator 455 KHz sebanyak 3 buah. Masing-masing IFT memiliki frekuensi resonansi 455 KHz. Meskipun ketiga IFT frekuensi resonansinya sama, untuk mendapatkan penerimaan yang baik IFT tersebut tidak boleh ditukar, karena itu trafo IF diberi kode warna. Kuning untuk IFT 1, Putih untuk IFT 2, Hitam  IFT 3.

 

 

Gbr. 5.18. Rangkaian Penguat IF

 

Karakteristik penguat IF mempunyai lebar jalur 9 KHz atau 10 KHz.

 

Penguatan dB

100%

 

70%

 

 

 

 

 

455                      kHz

450     460

450 – 460 merupakan bandwidth

Gbr. 5.19. Grafik Penguat IF

Prinsip kerja Detektor :

 

Proses pendeteksian dilakukan oleh dioda, dimana Diode berfungsi menyearahkan gelombang termodulasi dari penguat IF akhir. Fungsi Kapasitor C5 meratakan tegangan yang sudah disearahkan oleh Diode D1. Sedangkan R6 dan C6 sebagai tapis lulus bawah yaitu melewatkan frekuensi audio dan membuang frekuensi pembawa 455 kHz.

 

 

Gbr.5.20. Rangkaian Detektor AM

 

Prinsip Kerja AVC :

Jika sinyal yang diterima sangat kuat, maka tegangan AVC negatifnya besar. Berarti arus basis transistor T1 berkurang banyak, maka penguatanpun berkurang banyak.  Sedangkan jika sinyal yang diterima lemah, maka tegangan AVC negatifnya kecil. Berarti arus basis transistor T1 berkurang sedikit, maka penguatanpun berkurang sedikit. Jika AVC tidak bekerja, terdengar gejala suara keras lemah/ mengalun (fading effect).

AVC yang baik dapat menghasilkan sinyal output yang hampir konstan meskipun sinyal input bervariasi. Adapun arah dioda detektor disesuaikan dengan jenis transistor penguat IF pertama.

Jika transistor penguat IF pertama menggunakan jenis NPN, maka tegangan AVC berpolaritas negatif. Tegangan negatif diperoleh dengan memasang dioda detektor arah terbalik.

Jika transistor penguat IF pertama menggunakan jenis PNP, maka tegangan AVC berpolaritas positif. Tegangan positif diperoleh dengan memasang dioda detektor arah maju.

 

 

Gbr. 5.21. Dasar rangkaian AVC

Gbr. 5.22. Rangkain piktorial penguat IF

5.2.2.3         Penguat Audio

Daya keluaran (output) penguat audio yang dipergunakan pada penerima radio superheterodine berkisar dari 0,05 watt hingga 10 watt. Untuk memperoleh daya yang besar diperlukan 2 atau 3 tahap/tingkat audio. Tahap pertama dan tahap kedua sebgai penguat daya. Ada 4 macam konfigurasi penguat daya audio pushpull, yaitu :

 

 

 

 

  • Dasar Rangkaian Penguat audio pushpull simetrik balans IT dan OT.

 

Gbr. 5.23. Dasar Rangkaian Penguat audio pushpull simetrik balans IT dan OT.

  • Dasar Rangkaian Penguat audio pushpull simetrik komplementer OTL (output transformerless)

 

Gbr. 5.24. Dasar Rangkaian Penguat audio pushpull simetrik komplementer OTL

 

  • Dasar Rangkaian Penguat audio pushpull simetrik komplementer OCL (output capasitorless).

 

Gbr. 5.25 Dasar Rangkaian Penguat audio pushpull simetrik komplementer OCL

  • Penguat audio pushpull simetrik komplementer BTL.

 

Gbr. 5.26 Dasar Rangkaian Penguat audio pushpull simetrik komplementer BTL

 

Gbr. 5.27. Penerima Radio dengan IC LM 1820.

Daftar komponen :

R1    = 470                              VC1  = Varco 0 – 30 pF

R2    = 180 K                           VC2  = Varco 0 – 500 pF

R3    = 50 K                             TR1  = IFT Kuning

R4    = 1 K                              TR2  = IFT Putih

R5    = 100 K                           TR3  = IFT Hitam

C1    = 10 nF                           D1    = 1N914

C2    = 10 uF/10V                     IC1   = LM 1820

C3    = 100 nF                          L1    = Gulungan antena

C4    = 10 pF

C5    = 22 nF

C6    = 100 uF/10V

C7    = 10 nF

C8    = 10 nF

 

 

Gbr. 5.28. Rangkaian radio penerima AM

 

 

 

 

 

 

Gbr. 5.29. Rangkaian radio penerima AM dengan bentuk gelombangnya

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Loud Speaker :

 

Loudspeaker atau disebut pengeras suara adalah komponen elektronika yang mampu mengubah sinyal listrik menjadi sinya suara. Loudspeaker (pengeras suara) disebut juga transducer elektro-akustik. Proses mengubah sinyal ini dilakukan dengan cara menggetarkan komponennya yang berbentuk selaput.

Dalam setiap sistem penghasil suara, penentuan kualitas suara terbaik tergantung dari loudspeaker. Pada dasarnya, komponen ini merupakan alat penerjemah akhir, kebaliksn dari michrophone. Loudspeaker membawa sinyal listrik dan mengubahnya kembali menjadi getaran untuk membuat gelombang suara.

 

Simbol Loudspeaker:

 

 

 

 

 

 

Gbr.5.30. Simbol Loud Speaker

Prinsip Kerja Loudspeaker :

Perhatikan gambar berikut:

Gbr. 5.31 Prinsip Kerja Loud Speaker

Voice coil digulung pada suatu silinder kertas, atau sejenisnya yang melekat pada membran atau diafragma, dan terletak dalam medan magnet.

Jika arus mengalir di dalam voice coil, gaya Lorentz akan menggerakkan voice coil ke depan atau ke belakang sesuai dengan akibat dari arah arus relatif terhadap medan magnet. Dengan demikian membran juga bergerak, dan terjadilah konversi sinyal listrik ke sinyal akustik (suara). Sinyal  akustik ini merupakan rambatan tekanan udara karena gerakan membran tadi. Udara, tentu saja tidak membiarkan membran bergerak bebas, tetapi menahannya. Voice coil merupakan hambatan udara ini.

Kumparan dapat bergerak bebas dalam medan magnet homogen. Bila pada kumparan mengalir arus bolak-balik, setengah periode pertama akan ditarik dan setengah periode berikutnya ditolak oleh medan magnet permanen. Bila frekeunsi sinyal listrik 100 Hz, maka corong ditarik dan ditolak 100 kali perdetik. Terjadilah suara dengan nada 100 Hz.

 

Hasil reproduksi suara tergantung pada :

  1. Bahan dan diameter kertas konus. Untuk frekuensi rendah dipergunakan corong dengan diameter besar. Untuk frekuensi tinggi dipergunakan corong bahan aluminium.
  2. Bahan tahanan mekanik oleh membran/per pada corong
  3. Kuat medan magnet. Bahan magnet dibuat dari besi silikon, alniko dan keramik. Pada bahan alniko dan keramik, walaupun ukurannya kecil namun medan magnetnya kuat.

Sedangkan keras lemahnya suara ditentukan oleh :

  1. Daya yang diumpankan dari penguat
  2. Efisensi loudspeaker untuk menguabah suara
  3. Jodohnya antara penguat dan pengeras suara.

Impedansi loudspeaker dipengaruhi oleh kejadian di atas. Seberapa besar pengaruhnya sangat tergantung kepada macam kotak tempat memasangnya.

Soal-soal Latihan :

PILIHLAH JAWABAN YANG BENAR DIANTARA ALTERNATIF JAWABAN YANG TERSEDIA!.

 

1.   Dibawah ini ciri-ciri penerima radio AM straight, kecuali ….

A.    Cara penerimaan signal informasi dilakukan secara langsung.

B.    Hanya menangkap gelombang pemancar radio yang kuat saja

C.    Umumnya hanya menangkap siaran radio lokal saja

D.   Mempunyai Bandwidth yang cukup lebar

E.    Selektifitas bagus

2.   Bagian berikut ini terdapat pada penerima radio AM straight, kecuali ….

A.    Antena                                         B.   Tuning

C.    Mixer                                           D.   Detektor

E.    Penguat Audio

3.   Urut-urutan pemasangan transformator IF pada penerima radio AM superheterodine dari depan adalah ….

A.   Putih, Hitam, Kuning                        B.   Kuning, Hitam, Putih

C.   Kuning, Putih, Hitam                        D.   Hitam, Putih, Kuning

E.   Hitam, Kuning, Putih

4.   Pada rangkaian penerima radio AM superheterodine menangkap gelombang radio pemancar dengan frekuensi 1045 KHz. Maka besarnya frekuensi osilator yang dibangkitkan pada penerima radio tersebut adalah ….

A.          590 KHz                                 B    1045 KHz

C.          1500 KHz                                D.   1955 KHz

E.          455 KHz

5.   Bagian penerima radio AM superheterodine yang berfungsi ganda sebagai mixer dan osilator lokal disebut dengan ….

A.   Mixer                                     B.   Osilator Lokal

C.   Tuning                                    D.   Converter

E.   IFA

6.     Bagian penerima radio AM superheterodine yang sangat menentukan pada selektifitas penerima radio tersebut adalah ….

A.   Tuning                                    B.   IFA

C.   Mixer                                     D.   AVC

E.   Penguat Audio

7.     Untuk memisahkan antara signal pembawa dengan signal informasi pada penerima radio AM diterapkan rangkaian ….

A.   Detektor                                 B.   Diskriminator

C.   Defleksion Yoke                       D.   AVC

E.   IFA

8.     Suatu penguat IF pada penerima radio AM setelah diadakan pengukuran diperoleh signal output 2 Vpp. Jika signal input pada penguat IF tersebut 100 mVpp, jika log 2 = 0,3010 maka besarnya penguatan penguat IF dalam satuan dB  adalah ….

A.   20 dB                                     B.   26 dB

C.   30 dB                                     D.   52 dB

E.   60 dB

9.     Pernyataan berikut ini benar tentang penguat IF, kecuali ….

A.   Lebar jalurnya sekitar 10 KHz.

B.   Penguat IF sangat menentukan selektifitas pada penerima radio

C.   Grafik frekuensi response pada penguat IF merupakan grafik band pass filter

D.   Penguatan tertinggi pada frekuensi 465 KHz

E.   Penguatan tertinggi pada penerima radio terletak pada penguat IF

10.   Pada penerima radio AM yang merupakan transducer adalah ….

A.   Antena                                   B.  Transistor

C.   Detektor                                 D.  transformator

E.   Loudspeaker

 

 

5.3.    Menjelaskan prinsip kerja radio penerima FM.

5.3.1. Blok Diagram.

Radio penerima FM dilihat dari suara yang dihasilkan dibagi menjadi dua yaitu radio penerima FM mono dan radio penerima FM stereo. Pada dasarnya  kedua radio penerima FM tersebut menggunakan prinsip superheterodyne. Perhatikan gambar blok diagram radio penerima FM mono berikut ini :

 

 

AGC

antena

 

 

 

 

 

RFA

Mixer

IFA

Limiter

Diskri-minator

 

 

 

 

Penguat Audio

De Emphasis

A F C

Osilator Lokal

 

 

 

 

 

 

 

 

 

LS

 

 

 

 

 

 

Gbr. 5.32. Blok Diagram Penerima Radio FM mono Superheterodine

Fungsi setiap blok adalah sbb:

  • Antena berfungsi untuk menangkap gelombang radio yang dipancarkan dari stasiun-stasiun pemancar. Antena yang digunakan dalam pesawat penerima radio biasanya antena teleskopic. Panjang pendeknya antena jenis teleskopic ini dapat diatur.
  • Penguat RF untuk memperkuat frekuensi radio yang berasal dari pemancar FM yang ditangkap oleh antena untuk diumpankan ke mixer. Bagian depan penguat RF ini adalah tuner yang berfungsi untuk memilih isyarat atau signal yang dikehendaki, yang kemudian akan dikuatkan oleh bagian penguat RF.
  • Osilator lokal untuk membangkitkan getaran sinus berkesinambungan. Getaran tersebut memiliki frekuensi 10,7 MHz lebih tinggi dari frekuensi radio yang ditangkap dari antena untuk diumpankan ke mixer.
  • Mixer untuk mencampur frekuensi radio dari penguat RF dengan frekuensi dari osilator lokal. Hasil keluaran dari mixer merupakan frekuensi IF yaitu 10,7 MHz.
  • Limiter atau penutuh, untuk membatasi atau memangkas amplitudo gelombang termodulasi agar amplitudonya rata (merupakan sinyal FM Murni)
  • Penguat IF untuk memperkuat frekuensi antara 10,7 MHz yang berasal dari mixer.
  • Detektor untuk memisahkan sinyal suara dari gelombang pembawa (dalam hal ini frekuensi IF 10,7 MHZ). Bagian ini mendeteksi perubahan frekuensi menjadi perubahan tegangan sinyal audio.
  • De Emphasis atau pengaksen berfungsi untuk menekan penguatan frekuensi audio tinggi yang berlebihan yang berasal dari pemancar.
  • Penguat audio untuk memperkuat sinyal suara yang berasal dari de emphasis.
  • Pengeras Suara merupakan transducer yang mengubah getaran listrik menjadi getaran suara.
  • Pengaturan Penguatan Otomatic (AGC) untuk mengatur penguatan penguat IF secara otomatis sehingga hasil keluaran dari diskriminator relatif konstan.
  • AFC (Automatic Frequency Control), untuk mengatur frekuensi osilator lokal secara otomatis agar mantap.

 

5.3.2.  Prinsip kerja :

5.3.2.1. Antena, Penguat RF, Mixer, Osilator Lokal.

Pesawat radio FM broadcast frekuensi kerjanya antara 88 Mhz sampai 108 MHz, dan ini termasuk VHF dalam spektrum frekuensi radio. Jenis gelombang ini rambatannya tidak dipantulkan oleh lapisan ionosfir, tetapi gelombang tersebut menembus lapisan ionosfir. Sedangkan gelombang groung wavenya terpancar merambat di atas permukaan tanah. Perhatikan gambar berikut ;

 

 

Gbr. 5.33. Rambatan gelombang FM

 

Untuk penangkapan antena pada radio penerima FM menggunakan jenis antena telescopic. Sedang Antena FM untuk menerima gelombang FM yang berlokasi jauh sehingga penerimaannya lemah, perlu menggunakan antena penerima yang dilengkapi dengan boster. Adapun antena yang dapat digunakan antara lain adalah :

 

Gbr. 5.34. Antena J Match,

 

 

 

Gbr.5.35. Antena Ground Plane FM

 

 

 

 

Gbr.5.36. Antena Yagi.

λ= panjang gelombang (3 meter).

 

 

 

 

 

Gbr.5.37. Antena dipole Horisontal dan dipole Vertikal

 

 

Gbr.5.38. Cara Memasang Booster.

 

 

Bagian luar dilipat secara terbalik, menutupi kulit kabel bagian luar.

Gbr.5.39. Cara memasang dan mengupas kabel

 

Impedansi input antena tersebut :

  • 75 Ω, saluran transmisi yang digunakan jenis koaksial yang memilik impedansi karakteristik 75Ω.
  • 300Ω, saluran transmisi yang digunakan jenis twin lead  yang memilik impedansi karakteristik 300Ω.

Pesawat radio yang menerapkan RFA (penguat RF) mempunyai keuntungan diantaranya dapat mencegah terjadinya osilator liar yang dipancarkan oleh osilatornya. Osilator liar ini dalam prakteknya banyak dijumpai. Antene akan memancarkan frekuensi dari osilator sehingga akan mengganggu radio lainnya dalam jarak beberapa meter. Inilah yang disebut dengan osilator liar.

Berikut ini dasar rangkaian penguat RF, Mixer dan Osilator.

 

 

 

 

 

Gbr.5.40. Dasar rangkaian penguat RF, Mixer dan Osilator

Pada gambar tersebut Q1 merupakan penguat RF yang juga rangkaian common Basis untuk mendapatkan kecocokan impedansi yang berasal dari antena. L2 dan C1 merupakan rangkaian yang beresonansi pada frekuensi 88 MHz – 108 MHz. Sedangkan Q2 merupakan pencampur dan osilator lokal. Frekuensi resonansi L4 dan C2 memliki resonansi 10,7 Mhz di atas dari frekuensi RF.

 

5.3.2.2. IFA dan Limiter

Dasar rangkaian IFA dan Limiter sbb :

 

Gbr.5.41. Rangkaian penguat IF dan Penutuh

 

Penguat IF memperkuat frekuensi antara 10,7 MHz yang berasal dari bagian Mixer. Penguat IF terdiri dari Q103 hingga Q105, sedangkan limiter dibangun oleh Q106. Pemasangan Dioda yang paralel dengan transformator IF bertujuan untuk memperlebar jalur frekuensi, karena faktor kualitas kumparan menurun. T103 dan 105 beresonansi pada frekuensi 10,7 Mhz sedangkan T104 dan T106 beresonansi pada frekuensi 455 KHz.

Saat sedang menangkap siaran FM reaktansi kapasitif pada IFT AM sangat kecil (frekuensi tinggi). Dengan demikian IFT AM merupakan hubung singkat dan sinyal AM mati. Saat sedang menangkap siaran AM reaktansi induktif pada IFT FM sangat kecil (frekuensi rendah). Berarti IFT FM merupakan hubung singkat dan sinyal FM mati.

Limiter atau penutuh pada hakekatnya juga suatu penguat IF, tetapi transistor distel agar cepat jenuh. Untuk keperluan ini kolrktor diseri sebuah resistor guna mengurangi tegangan baterei Vcc. Dengan demikian jika sinyal masuk melewati suatu harga, sinyal output sudah tidak dapat naik lagi. Untuk sinyal yang kecil tetap dikuatkan. Pada akhirnya signal output amplitudonya sama tinggi (konstan). Perhatikan ilustrasi gambar berikut :

 

 

 

Gbr. 5.42. Input output rangkaian limiter

 

5.3.2.3. Detektor FM dan De-emphasis

Perhatikan dasar rangkaian Detektor FM berikut :

 

 

Gbr. 5.43. Dasar Rangkaian Diskriminator

 

Gbr. 5.44. Kurva karakteristik Detektor FM

Dalam proses pemodulasian, perubahan-perubahan tegangan (pada sinyal informasi), berakibat perubahan frekuensi pada sinyal pembawa. Dalam pendemodulasian harus berlaku proses sebaliknya, yaitu perubahan-perubahan frekuensi pada frekuensi pembawa berakibtakan perubahan-perubahan tegangan.

Rangkaian diskriminator (detektor selisih), L1 dan C1 diatur untuk beresonansi pada frekuensi 10,55 MHz. L2 dan C2 diatur untuk beresonansi pada frekuensi 10,85 MHz. Hasil output merupakan selisih tegangan pada resistor R1 dan resistor R2, Vo = VR2 – VR1.

Jika frekuensi dari penutuh lebih besar dari 10,7 MHz, maka L2 dan C2 lebih beresonansi dibandingkan dengan L1 dan C1. Arus pada Doida D2 lebih besar dari arus pada Dioda D1. Tegangan pada R2 lebih besar dari tegangan pada R1. Sehingga hasil outputnya berupa tegangan positif.

Jika frekuensi dari penutuh kurang dari 10,7 MHz, maka L1 dan C1 lebih beresonansi dibandingkan dengan L2 dan C2. Arus pada Dioda D1 lebih besar dari pada arus pada Dioda D2. Tegangan pada R1 lebih besar dari tegangan pada R2. Sehingga hasil outputnya berupa tegangan negatif.

Jika  frekuensi dari penutuh tepat dari 10,7 MHz, maka resonansi L1 dan C1 seimbang dengan resonansi L2 dan C2. Arus pada Dioda D1 sama dengan arus pada Dioda D2. Tegangan pada R1 sama dengan tegangan pada R2. Sehingga hasil outputnya berupa tegangan nol.

Berikut ini perhatikan ratio detektor simetrik  :

 

Gbr. 5.45. Dasar Rangkaian Detektor Bandingan Simetrik

Tegangan pada C5 konstan, karena nilai R3 = R4, maka hasil output tegangan pada titik B setengah tegangan pada C5. Tegangan ini sebagai tegangan referensi.

Jika frekuensi dari penutuh lebih dari 10,7 MHz tegangan pada R2 lebih besar dari tegangan pada R1. Misalkan tegangan pada C5 sebesar 10V, jika tegangan pada R2 sebesar 8V, maka tegangan pada R1 sebesar 2V. Tegangan pada R3 = R4 = %v (setengan tegangan C5). Tegangan pada R2 dibandingkan tegangan pada R4 adalah 8V – 5V = 3V positif.

Jika frekuensi dari penutuh kurang dari 10,7 MHz, tegangan pada R1 lebih besar dari tegangan pada R2. Misalnya pada tegangan R1 = 7V, tegangan pada R2 = 10 V – 7 V = 3V. Tegangan pada R2 dibandingkan tegangan pada R4 adalah 3V – 5V = – 2V (negatif).

Jika frekuensi dari penutuh 10,7 MHz VR1 = VR2 = 5V. VR2 dibandingkan dengan VR4 adalah 5V – 5V = 0.

 

 

Gbr. 5.46. Dasar Rangkaian Detektor Bandingan Tidak-Simetrik

De-Emphasis.

 

R4 dan C5 sebagai rangkaian, kontanta waktu R4 dan C5 adalah 50 us. De-Emphasis merupakan filter LPF yang terdiri dari komponen RC. Filter ini terletak antara diskriminator dengan penguat audio. Filter ini meloloskan nada-nada rendah dengan penuh, tetapi nada-nada tinggi diloloskannya dengan amplitudo yang dikecilkan. Rumus untuk mencari frekuensi batas cut off adalah :

 

Fb = ½  1/ЛƬ, dimana Ƭ = RC

 

Prinsip kerja filter ini dengan time konstan 75 uS. dapat digambarkan berikut ini:

 

 

 

Gbr. 5.47. Grafik kurva pre emphasis dan de emphasis untuk time kontan 75uS.

 

Sistem AFC (Kemudi Frekuensi Otomatik)

 

Detektor FM sebagai pembanding untuk mendeteksi frekuensi dari osilator terlalu tinggi atau terlalu rendah. Jika frekuensi osilator lokal terlalu rendah, maka keluaran dari pencampur memiliki frekuensi yang lebih rendah juga, akibatnya detektor mengeluarkan tegangan koreksi yang lebih besar. Tegangan yang lebih besar tersebut merupakan tegangan tyerbalik pada dioda varaktor D1. Karena tegangan terbaliknya semakin besar, maka kapasitas D1 menjadi kecil. Mengecilnya kapasitas D1 menyebabkan kenaikan frekuensi osilator lokal. Sebaliknya jika frekuensi osialtor lokal naik, keluaran dari frekuensi pemcampur frekuensinya naik juga, detektor menghasilkan tegangan koreksi kecil. Kapasitas D1 semakin besar, frekuensi osialtor lokal diturunkan. Jadi perubahan frekeunsi osialtor akan ditiadakan secara otomatik.

 

 

 

Gbr. 5.48. Prinsip AFC Penerima FM

 

Penerima FM stereo

 

Blok Diagram :

 

Radio penerima FM Stereo identik dengan penerima FM mono hingga bagian Diskriminator output. Dari titik ini Diskriminator output mengandung :

  1. Signal (L+R), dengan batas frekuensi 30 Hz s.d. 15 KHz
  2. Signal subcarrier (signal pilot / signal pemandu), dengan frekuensi 19 KHz
  3. Signal (L-R), dengan frekuensi 23 KHz s.d. 53 KHz.

 

Untuk penerima FM mono jika ditalakan pada pemencar radio FM stereo hanya memproses signal (L+R).

 

Blok diagram penerima radio FM stereo menjadi lebih kompleks setelah bagian diskriminator. Pada bagian ini tiga komponen signal stereo dipisahkan oleh filter. Signal (L+R) diperoleh melalui LPF dan signal ini ditunda sehingga sampai di bagian jaringan matriks bersamaan dengan signal (L-R). Sedangkan signal (L-R) diloloskan oleh BPF, dimana signal ini merupakan suatu signal double side band.

Selanjutnya signal pilot 19 KHz juga diloloskan oleh BPF yang lain, yang kemudian dilipatkan dua kali frekeunsinya tersebut menjadi 38 KHz. Frekuensi ini merupakan besarnya frekuensi suppressed carrier untuk signal (L-R) 23 s.d. 53 KHz. Pencampuran signal (L-R) dengan frekuensi 38 KHz pada penguat non linier pada AM detektor memperoleh signal (L-R) dengan menggunakan LPF.

 

Ilustrasi gambar blok penerima FM mono dan stereo:

 

 

Gbr. 5.49. Ilustrasi penerima FM mono dan stereo

 

Spektrum Dasar Signal Stereo :

 

 

Gbr. 5.50. Spektrum Dasar Signal Stereo FM

 

Amplitudo untuk signal L + R adalah 90% dari amplitudo maksimum, Signal pemandu 10% dari amplitudo maksimum dan signal L – R sebesar 45% dari amplitudo maksimum.

Penerimaradio FM stereo memiliki sifat kompatibilitas yaitu cocok untuk sistem stereo dan mono. Perbedaanyya dengan penerima radio FM mono terletak pada dekoder stereo dan penguat audio. Dekoder stereo hanya diperlukan untuk proses stereo. Sinyal FM mono yang melewati dekoder stereo tidak diproses.

 

 

 

Gbr. 5.51. Dekoder Stereo CA 3090

 

 

 

 

Gbr. 5.52. Proses Signal Stereo

PERBANDINGAN ANTARA AM DAN FM

NO

BAGIAN

AM

FM

1

Cara Modulasi Amplitudo dr gelombang pembawa dimodulasikan dengan gelombang sinyal, frekuensi gelombang pembawa tetap Frekuensi dr gelombang pembawa dimodulasikan dengan gelombang sinyal, amplitudo gelombang pembawa tetap

2

Gelombang samping Gelombang samping atas dan bawah dihasilkan di atas dan di bawah frekuensi tengah (fo) Dihasilkan gelombang samping yang sangat besar (lebar dengan selang waktu yang teratur sesuai dengan frekuensi gelombang sinyal dihasilkan di atas dan di bawah fo

3

Lebar band gelombang radio Sempit Lebar

4

Lebar band gelombang pembawa Band gelombnag menengah 525 – 1610 KHz Band gelombang 88 – 108 MHz

5

Daerah dinamis Sempit, cacat dengan cepat bertambah bila faktor modulasi melebihi 100% 20 X lipat lebih besar dr AM. Modulasi lebih dr 100% masih memungkinkan, tanpa cacat

6

Tanggapan frekuensi Daftar dalam batas 50 – 7.500 Hz Daftar dalam batas 30 – 15 KHz

7

Noise Besar / banyak Kecil / sedikit

8

Lebar band penerima Sempit, maksimum 15 KHz Lebar, maksimum 200 kHz

9

Frekuensi menengah 455 KHz, 465 Khz 10,7 MHz

Daerah Dinamis

Perbandingan antara suara besar dan kecil dikenal sebagai “daerah dinamis” (range dynamic). Dalam pemancar AM, bila faktor modulasi dari suara besar melebihi 100%, cacat dengan cepat bertambah naik. Untuk menghindarkan di dalam AM faktor modulasi tidak boleh melebihi 100% (di bawah 100%).

Dalam pemancar FM, modulasi lebih 100% (dengan deviasi frekuensi 75 KHz) suara besar dapat dilakukan tanpa menyebabkan cacat, oleh sebab itu tidak perlu manjaga faktor modulasi di bawah 100%.

 

Jangkauan Frekuensi

 

Dalam pemancar AM, jangkauan frekuensi sinyal suara terbatas anatara 50 Hz sampai 7,5 KHz. Dalam pemancar FM jauah lebih lebar dari 50 Hz sampai 15 KHz, karena lebar jalurnya lebih dari itu.

 

 

 

 

5.4.       Mengoperasikan Radio (Portable compo GC 200 KC)

  1. Mengatur knop pilihan Function pada posisi FM ST, FM MN, atau MW.
  2. Mengatur Penala (Tuning) untuk memilih stasiun pemancar yang diinginkan. Frekuensi pemancar ditunjukkan oleh penunjuk gelombang pada skala frekuensi.
  3. Mengatur volume dan graphic Equalizer sesuai selera yang diinginkan.
  4. Menekan tombol Surround untuk mendapatkan efek Surround dari pesawat ini, dan sekali lagi tombol Surround untuk kembali ke normal.

 

Catatan :

  1. Indikator FM Stereo akan menyala selama penerimaan FM Stereo.
  2. Bila penerimaan FM Stereo lemah atau jelek, saklar FUNCTION silahkan digeser pada posisi FM Mono sehingga suara menjadi lebih baik.
  3. Menggunakan Antena Telescopic untuk menambah kepekaan penerimaan pesawat terutama untuk FM atau bila tempat tinggal jauh dari stasiun pemancar. Mengatur panjang dan arah antena sehingga di dapat penerimaan yang terbaik.
  4. Untuk penerimaan MW, arah dan posisi pesawat diatur sehingga didapat penerimaan yang terbaik.

 

5.5.       Menginstal Radio.

 

1.   Sumber Daya Jala-jala Listrik (AC).

a.   Pasang AC Cord yang sudah disediakan ke terminal AC-IN pesawat.

b.   Sesuaikan saklar pemilih tegangan 110/220 Volt sesuai dengan tegangan listrik yang tersedia.

c.   Hubungkan kabel AC dengan stop kontak, dan pesawat siap dioperasikan.

2.   Baterai

a.   Keluarkan kabel AC dari tempat baterai dan simpan di tempat yang aman.

b.   Pasanglah 6 buah baterai ukuran UM-1. Yakinilah susnan dengan benar. Perhatikan polaritasnya (+) dan (-), dan jangan terbalik.

c.   Tutup kembali tempat baterai dan pesawat siap untuk dioperasikan.

 

5.6.    Merawat Radio

Sebelum mengoperasikan pesawat radio, perlu diperhatikan beberapa hal sebagai langkah-langkah keamanan dan perawatan :

1.   Pilih tempat atau lokasi yang bebas dari debu dan goncangan. Jauh dari tempat lembab, berair atau terlalu panas.

2.   Letakkan pesawat pada posisi mendatar/horizontal

3.   Pada waktu melakukan instalasi, pesawat harus dalam keadaan OFF (mati).

4.   Sebelum mengoperasikan pesawat, bacalah petunjuk penggunaan pesawat  (jika ada). Selanjutnya perhatikan dahulu sumber daya yang akan digunakan (listrik atau baterai). Dan jika sumber daya listrik perhatikan tegangan yang dibutuhkan 110 V atau 220 V

5.   Membersihkan pesawat cukup dengan kain kering atau diberi sedikit air dan secara berkala. Air jangan sampai masuk ke dalam pesawat radio.

6.   Jangan membersihkan pesawat dengan bahan kimia seperti spritus, alcohol, bensin dll,  hal ini dapat merusak cat atau cabinet.

7.   Perlu diketahui bahwa pada saat pesawat dioperasikan dengan sumber daya listrik, hubungan sumber daya batu baterai terputus secara otomatis.

8.   Bila pesawat dioperasikan dengan sumber daya listrik dalam waktu lama, sebaiknya batu baterai dikeluarkan dari tempatnya, untuk mencegah kerusakan karena baterai bocor.

9.   Lepaskan sambungan listrik pesawat dari jala-jala listrik, jika pesawat tidak digunakan dalam waktu yang lama atau tidak ada orang.

10. Bertanyalah pada orang yang lebih tahu apabila tidak bisa mebggunakan pesawat radio.

 

5.7.    Memperbaiki Radio Penerima

 

Pendahuluan :

 

Rangkaian elektronik adalah suatu kumpulan komponen yang dihubungkan bersama-sama guna menampilkan suatu fungsi elektronik. Masing-masing komponen memegang peranan dalam operasi rangkaian. Bila terdapat suatu komponen yang rusak maka operasi rangkaian akan menurun secara drastis.

Komponen yang rusak memperlihatkan beberapa gejala tertentu, gejala inilah yang dimanfaatkan untuk menentukan jenis komponen dan jenis kerusakannya.

Untuk rangkaian yang kebih rumit, teristimewa rangkaian yang menggunakan kopling langsung, pengaruh kerusakan sebuah komponen dapat merambat.

Kecekatan pelacakan kesalahan mencakup pengetahuan teoritis maupun pengalaman praktis. Sebelum melakukan pelacakan komponen yang rusak, teknisi memerlukan pemahaman akan fungsi rangkaian dan cara kerjanya.

 

 

 

Komponen dan Kerusakan Umum :

Suatu komponen dikatakan rusak apabila sembarang tetapannya di luar batas yang telah ditentukan (spesifisikasinya). Pada dasarnya komponen bersifat menua karena tekanan yang diterima terus-menerus.  Tekanan ini ada dua macam yaitu tekanan kerja dan tekanan lingkungan. Tekanan kerja berkaitan dengan kondisi perancangan sehingga usia pakainya dapat diperpanjang bila kita mengoperasikannya dengan baik pada daerah di bawah batas maksimum arus, tegangan, dan daya yang diijinkan. Ini disebut di bawah batas. Tekanan lingkungan disebabkan oleh kondisi sekitarnya. Temperatur tinggi, tekanan tinggi atau rendah, kelembaban tinggi, korosi oleh zat-zat kimia, debu-debu, merupakan kondisi yang tidak diinginkan. Semua tekanan ini membawa pengaruh bagi komponen dan menyebabkan terjadinya penyimpangan dari spesifikasinya dan pada akhirnya merusakkan komponen.

Adapun Jenis-jenis kerusakan :

  1. Kerusakan komponen parsial (terpisah), karena kerusakan komponen tidak membawa kerugian dalam penampilan keseluruhan, tetapi cenderung membawa sedikit perubahan. Kerusakan parsial teristimewa penting bila komponen yang digunakan berada dalam posisi rangkaian kritis.
  2. Kerusakan katastropik (kerusakan fatal), yaitu kerusakan yang terjadi secara mendadak dan menyeluruh. Kerusakan semacam ini membawa akibat turunnya penampilan secara keseluruhan dan biasanya disertai dengan perubahan yang menyolok pada level panjaran bias DC.

No

Komponen

Jenis Kerusakan Pada Umumnya

1 Resistor Nilai membesar atau terbuka/putus
2 Resistor Variabel Terbuka atau kontak yang dihasilkan oleh mekanik arus terputus-putus
3 Induktor Terbuka atau terhubung singkat
4 Capasitor Open, Kering, Bocor, Hubung singkat
5 Dioda, Transistor Terbuka atau terhubung singkat pada sembarang persambungannya

 

Pencarian Kesalahan Pada Instrumen dan Sistem Elektronik. :

Hal-hal yang dianjurkan dalam pencarian kesalahan kepada teknisi:

  1. Teknisi harus mempunyai MAINTENANCE MANUAL, yaitu buku petunjuk pemeliharaan dengan diagram rangkaiannya. Buku ini harus dapat memberikan gambaran akan kriteria penampilan atau kehandalan rangkaian.
  2. Teknisi harus memiliki semua PIRANTI UJI yang diperlukan.
  3. Teknisi harus sanggup MENYATAKAN KESALAHAN SECARA CERMAT. Hal ini  amat penting karena tidak ada gunanya mencoba-coba mencari kesalahan yang tak begitu jelas.

 

Kerusakan Khas pada Unit Catu Daya :

 

NO

KERUSAKAN

GEJALA

1 Bagian primer atau bagian sekunder transformator jala-jala terbuka Keluaran DC nol. AC sekunder nol. Lilitan primer atau sekunder memiliki resistansi tinggi.
2 Lilitan bagian primer atau bagian sekunder transformator jala-jala terhubungsingkat Ada dua kemungkinan: (a) Sekering jala-jala putus atau (2) output DC rendah dan transformator mendapat panas yang berlebihan karena arus yang ditarik sangat besar
3 Lilitan transformator terhubungsingkat ke frame atau screen Sekering putus. Resistansi di antara lilitan dan bumi kecil,.
4 Sebuah Dioda dalam jembatan terhubung singkat Sekering jala-jala putus, karena praktis lilitan sekunder terhubung singkat setap setengah siklus lainnya. Diperlukan pemeriksaan resistansi pada masing-masing lengan jembatan yaitu dengan mengukur  resistansi masing-masing Dioda dalam arah forward dan reverse
5 Kapasitor filter terbuka Keluaran DC rendah dengan kerut (ripple) ac amat besar menyertainya
6 Kapasitor filter terhubung singkat Sekering putus. Resistansi DC dalam line yang belum distabilkan dalamk kedua arah nilainya rendah.
7 Kesalahan penguat dalam regulator terbuka Keluaran DC tinggi dan belum teregulasi. Tidak ada sinyal kontrol untuk elemen seri.
8 Basis Emitor transistor seri terbuka Keluaran DC nol. DC yang belum terstabilkan sedikit lebih tinggi dari pada keadaan normalnya, karena tak ada arus yang ditarik.
9 Zener acuan terhubung singkat Keluaran DC rendah. Ada kemungkinan transistor seri mendapat panas berlebihan.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Kerusakan Khas pada Penguat Daya :

 

NO

KERUSAKAN

GEJALA

1 Resistor pemberi panjaran terbuka atau terlalu tinggi Untuk penguat kelas B, jenis yang umum digunakan akan muncul distorsi cross-over dalam jumlah besar
2 Kapasitor output terhubung singkat Sekering output putus atau transistor mendapat panas yang berlebihan. Gunakan pemeriksaan resistansi untuk melacak komponen yang rusak.
3 Potensiometer pemberi panjaran pemasangannya kurang tepat (a)  Distorsi cross-over meningkat

(b) Transistor output mendapat panas yang berlebihan

Langkah-langkah Dalam Menyervis Penerima Radio :

  1. Pemeriksaaan Phisik (sebelum pesawat dihidupkan) :
    1. Apakah selector untuk pemilih tegangan sudah benar? (110 – 220) V
    2. Apakah polaritas baterai betul? Tidak saling tukar terminal positif/negatifnya.
    3. Apakah kontak-kontak baterai baik? Kontak2 harus bersih, tidak berkarat, tidak hijau oleh reaksi kimia. Bersihkan dengan air panas kemudian keringkan betul.
    4. Apakah ada sekering yang putus atau resistor ada yang hangus?
    5. Pada saat, dan sebentar sesudah pesawat dihidupkan:
      1. Apakah ada bau asap? (Transformator, resistor terbakar)
      2. Sampai berapakah tegangan baterai jatuh? Diukur dengan Voltmeter
      3. Berapakah tegangan yang ada pada kondensator filter pencatu daya?  Diukur dengan Voltmeter
      4. Selama pesawat hidup
        1. Pengeras suara berdengung? Dengung 100 Hz ditimbulkan oleh C filter yang kering kapasitasnya. Dengung 50 Hz ditimbulkan oleh satu buah dioda perata yang rusak.
        2. Pengeras suara berdesah? Jika ada desah berarti penerima menangkap.
        3. Putarlah pengatur volume maksimum, kemudian sentuhlah dengan jari kaki Basis bagian penguat audio!. Jika berdengung berarti bagian audio baik.
        4. Putar-putarlah saklar band selector (band switch)! Ada bunyi krak-krak dari pengeras suara? Jika ada berari mixer dan IFA baik.
        5. Sentuh-sentuhlah terminal antena dengan kawat atau obeng. Jika ada suara krak-krak dr pengeras suara? Jika ada: berarti sirkuit antena baik.
        6. Untuk menguji transistor diukur tegangan kolektor dan tegangan emitor.

 

 

  1. Tidak ada suara
    1. Sentuhlah bagian input penguat audio?. Jika muncul dengung, berarti bagian itu baik.  Berarti kesalahan pada tingkat di depannya.
    2. Ujilah transistor dengan cara memutar-mutar varco dari posisi minimum hingga maksimum. Mungkin osilator hanya mau berosilasi pada salah satu jalur saja atau mungkin mau berosilasi pada setengah jalur saja.
    3. Apakah penguat IF berosilasi? Ini dapat dilihat dengan mengukur tegangan yang dihasilkan detektor. Jika penguat IF berosilasi akan ada tegangan rata di output detektor, meskipun penerima sedang tidak menangkap apapun. Untuk menemukan transistor yang berosilasi hubung singkat basis dengan terminal bawahnya R emiter, transistor yang berosilasi akan terhenti osilasinya.

 

  1. Bunyi Lemah
    1. Apakah tegangan pencatu daya terlampau rendah?
    2. Cek bagian audio. Berilah signal 1 KHz atau suara dengan pickup, jika ada bunyi berarti normal.
    3. Ukur tegangan pada penguat  frekuensi antara dan di konverter
    4. Bunyi lemah dapat juga ditimbulkan oleh salah satu kopling transformator IF yang tidak tepat talaannya pada 455 KHz.
    5. Bunyi Gemertakan
      1. Potensiometer pengatur volume kotor atau aus. Ganti dengan yang baru.
      2. Periksa kondensator tala, jika kotor. Dapat dibersihkan dengan contact cleaner.
      3. Baterai
        1. Baterai supaya diukur sementara pesawat kondisi hidup. Gejala yang muncul adalah kepekaan penerima berkurang, bunyi cacat, netralisasi dalam penguat frekuensi antara menjadi kurang efektif, bunyi dut dut dut (motor boating).

 

 

TUNER FM :

 

Bagian TUNER pada pesawat radio FM merupakan bagian lingkaran penala yang berfungsi untuk memilih isyarat yang dikehendaki (siaran radio yang dikehendaki). Gelombang radio yang diterima mendapatkan penguat terlebih dulu pada bagian radio penguat frekuensi radio atau RF.

Pada pesawat radio FM gelombang radio yang diterima ditetapkan dengan frekuensi 88 MHz sampai 108 MHz. Gelombang ini tergolong pada spektrum frekuensi VHF (30 – 300) MHz. Dalam penerimaan pesawat penerima radio FM yang hanya diterima GROUND WAVEnya saja (gelombang tanah), yaitu gelombang yang merambat di atas permukaan tanah/bumi. Sedangkan untuk SKY WAVEnya (gelombang langit) tidak dipantulkan oleh lapisan udara ke bumi. Gelombang SKY WAVE ini menembus lapisan ionosfir. Dengan demikian pesawat radio FM perlu menggunakan penguat RF.

Untuk membuat radio peneima FM dengan menggunakan tuner dengan tipe ME370-&24, MA226TS, ATAU ME 266. Perhatikan gambar berikut:

 

Gbr. 5.53. Diagram Tuner ME 370-T24

 

 

IF output

 

 

     1   2   3   4   5   6

 

 

 

 

+ Vcc

Gbr. 5.54. Diagram Tuner MA 226TS

 

 

IF output

 

 

     1   2   3   4   5   6

 

 

 

AGC

+ Vcc

 

 

 

Gbr. 5.55. Diagram Tuner ME 266 B

 

 

IF output

 

 

     1   2   3   4   5   6

 

 

 

AGC

+ Vcc

Keterangan :

Tuner ini terdiri dari lingkaran penala yang dilengkapi dengan mikser dan osilator. Adapun transistor yang digunakan adalah transistor tipe C3195 atau yang sejenis. Untuk terminal kaki nomor 4 dan 6 dihubungkan menjadi satu. Adapun kaki nomor 5 netral. Terminal kaki nomor 3 dihubungkan pada bagian penguat IF. Untuk terminal kaki nomor 2 dihubungkan ke sumber negatif / gound. Terminal kaki nomor 1 dihubungkan ke antena. Vcc merupakan sumber positif dari sumber tenaga /cata daya yang digunakan.

 

Fungsi masing-2 bagian :

  1. Antena penerima digunakan untuk menerima gelombang yang dipancarkan dari stasiun pesawat pemancar. Untuk menerima gelombang radio dari seluruh arah agar sama kuat dapat menggunakan sistem antena slim jim atau ground plane. Sedangkan untuk menerima gelombang radio dari satu arah yang lokasinya jauh sebaiknya menggunakan antena yagi.
  2. FM Tuner pada bagian ini terdiri dari penguat RF/RFA, lingkaran penala, mikser, dan osilator.
  3. CF adalah kristal filter yang digunakan untuk mrmbuang isyarat bayangan. Kristal filter 10,7 MHz mempunyai fungsi utama untuk menyalurkan suatu isyarat yang berfrekuensi 10,7 MHz, sedangkan suatu isyarat yang dihasilkan dari bagian mikser bukan 10,7 MHz akan diblok (tidak dialirkan) ke penguat IF. Untuk radio AM ada iugua yang menerapkan kristal filter dengan frekuensi kerja 455 KHz.
  4. IC LA 1260 (IC1) digunakan untuk penguat IF yang dihasilkan mikser.
  5. Bagian ini  terdiri dr transistor tipe SC 945 digunakan untuk memperkuat isyarat yang dihasilkan dari IC LA1260.
  6. Bagian ini terdiri dari tiga komponen yaitu C2, R3 dan L. Tiga komponen ini bekerja sama merupakan rangkaian single tuned. Komponen L (induktor) nilai induktansinya dapat berubah-ubah dengan cara mengatur posisi inti ferit di dalam induktor.
  7. Bagian ini terdiri dr komponen LED, yang digunakan untuk mengetahui  atau sebagai tanda IC1 sudah bekerja baik pada frekuensi 10,7 MHz. Apabila telah bekerja dengan frekeunsi yang ditentukan 10,7 MHz dan penerimanya sudah cukup baik, lampu LED akan menyala.
  8. Bagian ini terdiri dari IC tipe LA 3361. IC ini mempunyai kerja ganda yaitu sebagai Detektor FM dan pemroses signal menjadi stereo (sebagai dekoder).
  9. Bagian ini merupakan LED yang digunakan untuk mengetahui IC LA 3361 sudah bekerja atau mengeluarkan signal stereo. Jika menghasilkan signal stereo maka LED akan menyala.
  10. Bagian ini merupakan regulator tegangan.
  11. Bagian ini terdiri dari komponen IC tipe HA 13001 yang merupakan penguat audio stereo.

 

 

Gbr. 5.56. Bentuk phisik Tuner mono

 

Gbr. 5.57. Gambar radio penerima FM stereo dengan IC

 

 

Gbr.5.58. Radio Penerima FM stereo Straight IC Sistem

 

Daftar Komponen :

R1, R6 = 6K8                        C1, C5, C21 = 20 nF          C11 = 560 pF

R2, R7, R8 = 1K                    C2, C3, C12 = 47 nF          C14, C15 = 1 uF/1         uF

R3 = 22 K                            C4, C7, C13 = 0,47 uF/50V  C20 = 100 uF/16V

R4, R9, R11 = 4K7                 C6 = 1,5 uF/16V                CF = 10,7 MHz

R5 = 470                             C8, C9, C17, C18 = 10 uF/16 V

VR1 = trimpot 10 K                C10, C16, C19 = 100 nF      Q1 = C828

L1 MF Biru                            D3 1N4002

 

Dari Tuner signal yang ditangkap oleh antene diumpankan ke IC LA1260. IC ini berfiungsi sebagai rangkaian penala tingkat RF. Juga berfungsi sebagai rangkaian osilator yang frekuensinya dicampur  di bagian mixer.

IC LA3361 akan berfungsi sebagai penguat frekuensi menengah dari beberapa tingkat.  Output IC ini adalah dalm bentuk stereo sehingga bisa langsung disambungkan ke bagian penguat audio untuk emmperkuat sinyal-sinyal yang telah dihasilkan.

 

 

 

 

 

 

 

Gbr. 5.59. Gambar penerima Radio FM superheterodine

 

Soal-soal Latihan :

 

PILIHLAH JAWABAN YANG BENAR DIANTARA ALTERNATIF JAWABAN YANG TERSEDIA!.

 

  1. Fungsi dari adanya spektrum frekuensi adalah…..
    1. Agar signal informasi mudah untuk dimodulasi
    2. Agar tidak terpengaruh oleh cuaca
    3. Agar signal informasi diterima bersama-sama
    4. Agar tidak terjadi interferensi diantara pengguna frekuensi
    5. Agar signal informasi diterima dalam jarak yang jauh
    6. Gelombang radio FM broadcast termasuk dalam spektrum frekuensi ….
      1. LF                                           D.   HF
      2. MF                                          E.   VHF
      3. UHF
      4. Bagian berikut ini terdapat pada penerima radio FM mono, kecuali ….
        1. Diskriminator                            D.  Dekoder
        2. AGC                                        E.  AFC
        3. IFA
        4. Bagian yang berfungsi untuk menindas paku-paku noise pada penerima FM broadcast adalah ….
          1. Limiter                                     D.  Dekoder
          2. Deemphasis                             E.  Penala
          3. Diskriminator
          4. Lampu indikator pada penerima FM stereo digunakan untuk ….
            1. Indikator menangkap signal L+R  D.  Indikator menangkap signal L-R
            2. Indikator adanya signal composite    E.       Indikator signal L+R dan L-R
            3. Indikator menangkap signal pemandu
            4. Jika time konstan dari pre emphasis 60 mikro detik, maka frekuensi cutoffnya adalah ….
              1. 3180 Hz                                   D.   2250 Hz
              2. 2750 Hz                                   E.   2120 Hz
              3. 2650 Hz
              4. Bagian berikut ini pada penerima FM yang menggunakan Diode Varactor adalah ….
                1. Diskriminator                            D.   AGC
                2. AFC                                        E.   Osilator
                3. Dekoder
                4. Untuk bisa memilih pemancar yang diinginkan pada penerima radio maka  yang perlu di atur-atur adalah bagian ….
                  1. Antena                                    D.   Mixer
                  2. Tuning                                     E.   Osilator
                  3. Volume
                  4. Agar penangkapan penerima gelombang radio FM agar kepekaannya tinggi maka knop function diletakkan pada posisi ….
                    1. FM stereo                                D.   MW
                    2. FM mono                                 E.   SW1
                    3. Tape
                    4.  Berikut ini langkah-langkah menginstal radio, kecuali ….
                      1. Memasang AC cord ke terminal AC-IN pesawat
                      2. Memilih saklar tegangan sesuai dengan tegangan listrik yang tersedia
                      3. Menghubungkan kabel AC cord dengan stop kontak yang tersedia
                      4. Saat menginstall pesawat penerima dalam kondisi OFF
                      5. Perhatikan saklar pemilih DC pada saat menggunakan tegangan jala-jala PLN
                      6. Agar pesawat penerima radio tidak muncul kapasitansi liar maka pesawat harus dijauhkan dari ….
                        1. Debu                                       D.   Berair
                        2. Panas                                      E.   Getaran
                        3. Lembab
                        4. Untuk membersihkan kabinet pesawat maka bisa dilakukan dengan kain kering yang bersih yang diberi sedikit…..
                          1. Spiritus                                    D.   Air
                          2. Alkohol                                    E.   Minyak tanah
                          3. Bensin
                          4. Cairan berikut ini yang dapat merusak cat dan kabinet penerima radio, kecuali …
                            1. Air                                          D.   Thinner
                            2. Alkohol                                    E.   Air
                            3. Bensin
                            4. Di bawah ini pernyataan benar tentang perawatan penerima radio, kecuali …
                              1. Jika tidak ada orang, lepaskan sambungan listrik ke pesawat dari jala-jala listrik.
                              2. Jika tidak dipakai dalam waktu lama, baterei dikeluarkan dari tempatnya
                              3. Meletakkan pesawat pada posisi mendatar
                              4. Meletakkan pesawat jauh dari goncangan
                              5. Saat menggunakan sumber tegangan listrik maka baterei harus dikeluarkan
                              6. Baterei yang bocor akan menyebabkan kontak tempat baterei ….
                                1. Daya hantarnya bagus                D.   Korosi berwarna coklat
                                2. Korosi berwarna hijau                 E.   Tidak berakibat apapun
                                3. Suara lebih bagus
                                4. Jika pesawat penerima selektor pemilih tegangannya pada 110 Volt, kemudian dimasukkan ke stop kontak jaringan listrik dengan tegangan 220 Volt. Maka komponen yang kemungkinan mengalami kerusakan adalah ….
                                  1. Dioda                                      D.   Kabel AC cord
                                  2. Transformator Catu Daya            E.   Fuse
                                  3. Elco catu daya
                                  4. Dibawah ini akibat jika tegangan baterei yang merosot banyak, kecuali ….
                                    1. Bunyi motor boating (dut-dut-dut)      D.     Banyi cacat
                                    2. Kepekaan radio berkurang          E.   Suara berosilasi (bercuit-cuit)
                                    3. Sensitifitas tetap
                                    4. Komponen yang rusaknya hanya terbuka (open) saja adalah ….
                                      1. Resistor                                   D.   Capasitor
                                      2. Transformator                          E.   Induktor
                                      3. Transistor
                                      4. Jika transformator sangat panas maka kerusakan yang mungkin terjadi adalah ….
                                        1. Bagian primer transformator terbuka/putus
                                        2. Bagian sekunder transformator terbuka/putus
                                        3. Lilitan transformator terhubung singkat dengan body transformator
                                        4. Lilitan transformator terhubung singkat primer atau sekunder
                                        5. Sekering putus
                                        6. Dibawah ini alat tangan yang dapat digunakan untuk melakukan perbaikan radio, kecuali ….
                                          1. Tang potong                            D.   Solder listrik
                                          2. Obeng + dan –                          E.   Attraktor
                                          3. Timah Patri

 

 

 

SMK NEGERI 2 PATI

LEMBAR KERJA

N0. 01
TEKNIK AUDIO VIDEO

PENGUKURAN GELOMBANG AM

WAKTU: 5 X 45’
GELOMBANG AM TANGGAL :
XI E /SEM GASAL PENGAMPU :

 

  1. Tujuan

Setelah praktek siswa daapat :

  1. Menggunakan alat Standard Signal Generator (SSG) AM – FM untuk Modulasi Amplitudo Internal
  2. Mengukur besarnya %m pada SSG AM – FM untuk modulasi amplitudo internal dengan menggunakan CRO
  3. Membandingkan hasil pengukuran %m gelombang AM pada CRO dengan yang di-displaykan pada SSG.
  4. Menghitung besar sinyal informasi terhadap sinyal carrier (pembawa) pada %m dengan modulasi eksternal.

 

  1. TEORI DASAR

SSG merupakan suatu alat yang dapat menghasilkan gelombang Carirer (pembawa), gelombang  AM maupun FM dengan modulasi internal maupun eksternal pada batas-batas tertentu. Misalnya maksimal %m AM adalah 60%, output maksimal 99 dBu dsb. Juga penggunaannya ada batasan jangkauan frekuensi yang dapat diukur.

Dengan demikian alat ini sangat ideal untuk pengukuran yang bersifat laboratorium.

Alat SSG ini mempunyai bagian-bagian yang penting, terutama tampak dari depan.

  1. Panel Level Output Setting, yang menunjukkan level output sampai batas tertentu yang diperbolehkan. Satuan level output adalah dBu (deciBell mikro). Pada bagian ini ada tombol putar yang dapat diatur  sesuai level output yang diinginkan. Disamping itu dilengkapi knop pemutar untuk mengatur level output secara manual. Untuk pengukuran dengan menggunakan CRO dilengkapi dengan terminal output.
  2. Panel frekuensi Setting, yang menampilkan besarnya frekeunsi yang dikeluarkan oleh SSG. Pengaturan frekuensi dapat dilakukan dengan tombol-tombol digital ataupun knop putar secara manual.
  3. Panel Entry Data, yang merupakan tombol pengatur untuk memilih besaran yang diinginkan. Panel ini mencakup pengaturan level output, frekuensi kerja model modulasi dllnya.
  4. Panel Display Modulasi, menunjukkan besarnya modulasi yang diinginkan baik AM maupun FM. Pada panel ini dapat juga dipilih modulasi internal maupun eksternal. Untuk modulasi eksternal juga dilengkapi terminal input sendiri.
  5. ALAT DAN BAHAN
    1. CRO
    2. SSG
    3. PROBE
    4. AFG

 

  1. GAMBAR BLOK

 

S S G

Eksternal                                           Output

 

C R O

DD

             Display CRO

CH1                                  CH2

A F G

Output

ee

 

 

 

 

 

 

  1. LANGKAH KERJA
    1. Siapkan alat
    2. Kalibrasikan CRO
    3. Hubungkan CRO ke terminal output SSG dengan modulasi internal menggunakan probe.
    4. Atur frekuensi SSG untuk frekuensi 1 MHz dengan level output 70 dBu.
    5. Amati bentuk gelombang yang nampak pada CRO, kemudian gambarlah dengan data yang komplit ( time/div, volt/div).
    6. Ubah frekuensi SSG pada frekuensi 800 KHz dengan level output 90 dBu.
    7. Ulangilah langkah 5, di atas.
    8. Aturlah SSG dengan output pada modulasi 50% dengan level 95 dBu, modulasi internal 1 KHz.
    9. Ulangilah langkah 5, di atas.

10. Aturlah SSG dengan output pada modulasi 60% dengan level 95 dBu, modulasi internal 1 KHz.

11. Ulangilah langkah 5, di atas.

12. Aturlah SSG dengan output tidak ada modulasi dengan level 95 dBu, denghan frekuensi 800 KHz.

13. Atur modulasi pada posisi eksternal, aturlah prosentase modulasi pada 30% dengan output 99 dBu.

14. Atur AFG pada frekuensi 1 KHz, atur knop output pada posisi minimal.

15. Lakukan perhitungan besarnya amplitudo sinyal audio bila %m = 30%, lalu putar knop output AFG supaya didapat prosentase modulasi sebesar 30%. Ukurlah besarnya output AFG dan bandingkan dengan perhitungan

16. Ulangi langkah 13-15 untuk modulasi 40%, 50%!.

17. Catat semua hasil pengamatan dan laporkan sebagai laporan sementara.

18. Matikan alat dan kembalikan.

 

  1. TUGAS DAN PERTANYAAN :
    1. Gambar bentuk gelombang AM dengan %m = 80% dan 90%.
    2. Bandingkan hasil pengukuran yang ditunjukkan oelh SSG dengan yang ditunjukkan oleh CRO!

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

SMK N 2 PATI

LEMBAR PORTO FOLIO

NO. 001
T A V

PENGUKURAN GELOMBANG AM

5 X 45 MENIT
KK2/RADIO Tanggal :
XI E / SEM III  

NAMA            :

ANGGOTA       :

 

 

Langkah 4. Frekuensi 1 MHz output 70 dBu

 

 

Vpp = Vertikal Div x Volt/div

 

 

 

T    = Horisontal div x time/div

 

 

 

F    =                          K Hz

 

 

Langkah 6. Frekuensi 800 KHz 90 dBu

 

Vpp = Vertikal Div x Volt/div

 

 

 

T    = Horisontal div x time/div

 

 

 

F    =                          K Hz

 

 

 

Langkah 8. Frekuensi 800 KHz 50% dengan lebel output 95 dBu

 

Vpp = Vertikal Div x Volt/div

 

 

 

T    = Horisontal div x time/div

 

 

 

F    =                          K Hz

 

 

m    =

 

 

 

Langkah 10. Frekuensi 800 KHz 60% level 99 dBu

 

Vpp = Vertikal Div x Volt/div

 

 

 

T    = Horisontal div x time/div

 

 

 

F    =                          K Hz

 

 

Langkah 15. Frekuensi 800 KHz level 99 dBu m= 30%

 

V carrier = Vertikal div x volt/div

 

m = 0,3

Am =

Langkah 16a. m = 40%

 

 

 

 

 

 

 

Langkah 16b. m = 50%.

 

 

 

SMK NEGERI 2 PATI

LEMBAR KERJA

N0. 02
TEKNIK AUDIO VIDEO

PENGUKURAN

OSILATOR RF COLPITTS

WAKTU: 5 X 45’
GELOMBANG AM TANGGAL :
XI E /SEM Gasal PENGAMPU :

 

TUJUAN

Setelah praktek siswa dapat :

  1. Menguraikan prinsip kerja Osilator Colpitts
  2. Mengukur tegangan kerja DC Osilator Colpitts
  3. Mengukur frekuensi kerja Osilator Colpitts
  4. Melihat hubungan antara frekuensi osilasi dengan komponen-komponen reaktif rangkaian resonator.

 

TEORI DASAR :

 

Osilator Colpitts menggunakan dua seri kapasitor di dalam rangkaian tangkinya untuk memberikan umpan balik, bukan kumparan bercabang tengah. Transistor Q1 sebagai penguat sekaligus sebagai penguat sistem common basis, karena signal ac pada basis digroundkan melalui  CB = 0,01 uF. Sistem bias rangkain tersebut menerapkan voltage devider bias, dengan tahanan beban RC serta stabilitas tahanan RE. Dua kapasitor yang paralel dengan lilitan merupakan rangkaian tank LC. Kedua C tersebut dihubungkan sehingga C1 berada dalam rangkaian osilator, dan C2 dalam emiter.

Tegangan tank ac, dihasilkan dengan arus bersirkulasi dengan resonansi, terbagi antara kedua kapasitor. Bagian tersebut dihasilkan melalui C2 diumpankan kembali ke input emiter dari Q1. Sinyal hasil penguatan kolektor, diberikan kembali ke rangk tank oleh kapasitor Cc.

 

GAMBAR PERCOBAAN :

 

 

 

 

 

 

ALAT DAN BAHAN :

  1. Sumber Daya
  2. Multimeter
  3. CRO
  4. Papan Percobaan
  5. Jumper penghubung

 

LANGKAH KERJA :

  1. Buatlah rangkaian seperti gambar pada papan percobaan yang tersedia.
  2. Kalibrasikan CRO
  3. Menghubungkan CH1 CRO ke output kumparan L1 (titik D) – Ground.
  4. Mengatur sumber daya 9 V DC
  5. Mencatat bentuk gelombang output pada titik D – Ground yang berupa gelombang sinusoida.
  6. Mengukur dan mencatat tegangan DC pada elektroda B, E, C terhadap Ground dari Transistor baik dengan multimeter maupun dengan CRO.
  7. Mengatur skrup ferit penala L1 sampai menunjukkan timediv 1,25 us untuk 1 periode.
  8. Memperbesar nilai dari kapasitansi resonator dengan menambahkan C = 100 pF dengan menggunakan kabel pendek antara titik temu C2 C4 dengan Ground.
  9. Mencatat dan menggambar apa yang nampak pada CRO

10. Matikan sumber daya.

 

EVALUASI :

  1. Jelaskan mengapa rangkaian di atas merupakan osilator Colpitts!.
  2. Hitunglah frekuensi pada langkah 5 di atas.
  3. Hitunglah besar frekuensi minimal dan maksimal langkah 8.
  4. Adakah perbedaan phasa antara bentuk gelombang pada kaki B, E, C?
  5. Hitunglah VB dc!.
  6. Jika L1 = 361 uH dan C1 = 100 pF, C2 = 5000 pF.
SMK N 2 PATI

LEMBAR PORTO FOLIO

NO. 002
T A V

PENGUKURAN OSILATOR COLPITTS

4 X 45 MENIT
KK2/RADIO 22 – 03 – 2011
XI E / SEM IV  

NAMA            :

TANGGAL       :

ANGGOTA       :

 

  1. Gambar rangkaian lengkap.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. Gambar bentuk gelombang output lengkap dengan Volt/div dan time/div. Besar frekuensi output dan tegangan output.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. Besar tegangan  DC VB =                VE =                VC =

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Jawaban Evaluasi :

  1. Ciri-ciri Osilator Colpitts :

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. Frekuensi output langkah 5

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. Frekuensi langkah 8.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. Perbedaan phasa antara VB, VE, VC

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. Fr untuk L = 361 uH dan C1 = 100 pF, C2 = 5000 pF

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. Besarnya VB teori :

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

SMK NEGERI 2 PATI

LEMBAR KERJA

N0. 03
TEKNIK AUDIO VIDEO

PENGUKURAN

OSILATOR RF HARTLEY

WAKTU: 4 X 45’
GELOMBANG AM TANGGAL :
XI E /SEM Gasal PENGAMPU :

 

TUJUAN

Setelah praktek siswa dapat :

  1. Mengidentifikasi osilator Hartley
  2. Menguraikan prinsip kerja Osilator Colpitts
  3. Mengukur tegangan kerja DC Osilator Hartley
  4. Mengukur frekuensi kerja Osilator Hartley
  5. Menentukan jangkauan frekuensi kerja osilator Hartley.

 

TEORI DASAR :

 

Osilator jenis ini banyak dipakai pada hampir semua penerima radio AM maupun FM. Karakteristik utamanya adalah induktor bercabang didalam rangkaian tank LC-nya. Ada 2 rangkaian dasar osilator jenis ini yaitu rangkaian seri dan rangkaian shunt. Jika arus sumber daya DC melalui semua bagian dari rangkaian tank maka merupakan hubungan seri, sedangkan apabila arus sumber daya Dc tidak melalui rangkaian tank LC tersebut maka merupakan hubungan shunt.

Transistor sebagai penguat dasar. Condensator pada Basis sebagai Ground untuk sinyal-sinyal ac. Tahanan pembagi pada Basis sebagai tegangan bias. Resistor Emiter sebagai stabilitas simpangan/ayunan dengan tegangan ac pada Emiter dianggap sebagai tegangan masukan (e in). Tahanan beban Collector RC dan output diumpankan ke rangkaian resonan LC melalui capasitor coupling pada Collector.

Adanya perubahan dalam tegangan dalam bentuk penahanan atau pulsa menyebabkan timbulnya arus sirkulasi yang besar di dalam rangkaian tank LC pada frekuensi resonansinya. Sebagian dari tegangan melalui tank, diambil di induktor L1 yang bersaluran ke luar dan diberikan kembali ke Emiter dari Transistor lewat capasitor feedback. Tegangan umpan balik ini akan selaras dengan dan akan memperkuat sinyal Emiter semula dan sefasa. Fungsi C kopling sebagai blokir arus dc lewat rangkakain tank. Umpan balik positif memberikan osilasi yang mendkati frekuensi resonansi dari rangkaian tank. Frekeunsi resonansi dapat diubah-ubah dengan mengubah L dan C pada ramgkaian tank.

 

Gambar Percobaan :

 

 

ALAT DAN BAHAN :

 

  1. Papan percobaan
  2. Multimeter
  3. Sumber daya
  4. CRO
  5. Jumper

 

LANGKAH KERJA :

 

  1. Siapkan alat dan bahan
  2. Buatlah rangkaian seperti gambar pada papan percobaan yang tersedia.
  3. Kalibrasikan CRO
  4. Menghubungkan CH1 CRO ke output kumparan L1 (titik D) – Ground.
  5. Mengatur sumber daya 9 V DC
  6. Mencatat bentuk gelombang output pada titik D – Ground yang berupa gelombang sinusoida.
  7. Mengukur dan mencatat tegangan DC pada elektroda B, E, C terhadap Ground dari Transistor baik dengan multimeter maupun dengan CRO.
  8. Mengatur skrup ferit penala L1 sampai posisi maksimal di bagian atas, catatlah bentuk gelombang yang nampak.
  9. Mengatur skrup ferit penala L1 sampai posisi minimal di bagian bawah, catatlah bentuk gelombang yang nampak.

10. Matikan sumber daya.

EVALUASI :

  1. Jelaskan ciri-ciri osilator Hartley
  2. Hitunglah jangkauan frekuensi secara teori jika L bernilai antara 300 uH – 400 uH
  3. Berapakah jangkauan kerja frekuensi osilator tersebut
  4. Hitung penguatan osialtor tersebut tegangan ac Emiter sebagai e in dan tegangan Collector sebagai eo
  5. Termasuk rangkaian seri atau rangkaian shunt percobaan yang dilakukan.
SMK N 2 PATI

LEMBAR PORTO FOLIO

NO. 002
T A V

PENGUKURAN OSILATOR HARTLEY

4 X 45 MENIT
KK2/RADIO 22 – 03 – 2011
XI E / SEM IV  

NAMA            :

TANGGAL       :

ANGGOTA       :

 

  1. Gambar rangkaian lengkap.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. Gambar bentuk gelombang output lengkap dengan Volt/div dan time/div. Besar frekuensi output dan tegangan output.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. Besar tegangan  DC VB =                VE =                VC =

 

  1. Bentuk tegangan VB, VE, VC

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. Bentuk gelombang output saat ferit pada posisi di atas

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. Bentuk gelombang output saat ferit pada posisi di bawah

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Jawaban Evaluasi :

  1. Ciri-ciri Osilator Hartley :

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. Frekuensi output langkah

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. Jangkauan frekuensi osilator

 

 

 

 

 

  1. Besar penguatan

 

 

 

 

 

 

  1. Perbedaan phasa antara VB, VE, VC

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

SMK N 2 PATI

LEMBAR KERJA PRAKTEK

NO. 04
T A V

PENGUKURAN BAGIAN PENGUAT AUDIO PENERIMA RADIO AM

4 X 45 MENIT
KK2/RADIO  
XI E / SEM III  

 

A.   Tujuan

Setelah praktek siswa dapat :

1.   Mengukur tegangan kerja pada bagian audio penerima radio AM superheterodine type HF-008

2.   Mengukur  frekuensi response dan bendwidth dari bagian audio penerima radio AM superheterodine type HF-008 dengan menggunakan kertas semi log.

3.   Mengukur  daya output dari bagian audio penerima radio AM superheterodine type HF-008.

 

B.   Alat dan bahan

1.   1 Unit bagian audio penerima radio AM superheterodine type HF-008

2.   AFG 1 buah

3.   CRO 1 buah

4.   Probe 3 buah

5.   Jumper secukupnya.

6.   Kertas semi logaritma

7.   Catu daya

8.   Multimeter

 

C.   Teori Dasar

Bagian penguat audio pada penerima AM superheterodine merupakan bagian akhir dan menentukas juga kwalitas suara yang dihasilkan. Output Bagian ini diumpankan ke loud speaker untuk diubah dari getaran listrik menjadi getaran suara.

Daya output penguat audio yang dipergunakan pada penguat radio superheterodine berkisar antara 0,05 watt hingga 10 watt. Untuk memperoleh daya yang besar diperlukan 2 atau 3 tahap penguat audio. (terlampir)

Ada beberapa konfigurasi penguat audio antara lain :

1. Rangkaian PA Pushpull simetrik balans dengan IT dan OT

2. Rangkaian PA Pushpull simetrik komplementer OTL

3. Rangkaian PA Pushpull simetrik komplementer OCL

4. Rangkaian PA Pushpull simetrik komplementer BTL.

 

D.   Gambar rangkaian.

 

 

 

E.   Gambar blok diagram pengamatan.

 

 

AFG OUTPUT

1 k Hz

P A

CRO

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

F.   Langkah kerja.

1.   Siapkan alat dan bahan

2.   Yakinlah hasil perakitan rangkaian penguat audio benar.

3.   Hubungkan rangkaian seperti blok diagram gambar di atas.

4.   Letakkan potensiometer dari penguat audio pada posisi ditengah-tengah. Hubungkan output penguat audio dengan R 8,2 Ohm jika dengan memakai LS menimbulkan suara bising.

5.   Hubungkan rangkaian penguat audio dengan catu daya untuk tegangan + 9 Volt

6.   Ukurlah tegangan kerja pada masing-2 kaki transistor pada penguat audio.

7.   Kalibrasikan CRO

8.   Atur AFG dengan frekuensi 1 KHz dengan output 100 mVpp, amatilah bentuk gelombang pada output dengan menggunakan CRO. Bandingkan dengan bentuk gelombang yang ada pada input penguat audio.

9.   Hitunglah besarnya daya outputnya.

10.  Buatlah frekuensi response dengan melengkapi table berikuit:

11.  Kembalikan alat dan bahan.

 

 

 

V input = 100 mV pp konstan

 

No Frekuensi V output No Frekuensi V output
1 20 Hz   10 1 KHz  
2 30 Hz   11 2 KHz  
3 50 Hz   12 3 KHz  
4 70 Hz   13 4 KHz  
5 100 Hz   14 5 KHz  
6 200 Hz   15 8 KHz  
7 400 Hz   16 10 KHz  
8 600 Hz   17 15 KHz  
9 800 Hz   18 20 KHz  

 

 

 

SMK N 2 PATI

LEMBAR PORTO FOLIO

NO. 004
T A V

PENGUKURAN BAGIAN PENGUAT AUDIO PENERIMA RADIO AM

4 X 45 MENIT
KK2/RADIO  
XI E / SEM IV  

NAMA            :

TANGGAL       :

ANGGOTA       :

 

1. Gambar rangkaian penguat audio.

 

 

 

 

 

 

 

 

2.   Gambar blok diagram pengamatan

 

 

 

 

 

 

 

 

3. Tegangan Kerja

Vcc = ……. Volt

 

TRANSISTOR 4

TRANSISTOR 5

TRANSISTOR 6

VB      
VC      
VE      

 

4. V input= 100 mVpp Potensiometer ditengah

V output=

 

Gambar Vinput                                 Gambar Voutput

 

 

 

 

 

 

5. Data pengukuran frekuensi response dan bw

V input = 100 mV pp konstan

 

No Frekuensi V output No Frekuensi V output
1 20 Hz   10 1 KHz  
2 30 Hz   11 2 KHz  
3 50 Hz   12 3 KHz  
4 70 Hz   13 4 KHz  
5 100 Hz   14 5 KHz  
6 200 Hz   15 8 KHz  
7 400 Hz   16 10 KHz  
8 600 Hz   17 15 KHz  
9 800 Hz   18 20 KHz  

 

6. Buat frekuensi response dan bw (pada kertas semi log)

7. Buat kesimpulan.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

SMK N 2 PATI

LEMBAR KERJA PRAKTEK

NO. 05
T A V

PENGUKURAN BAGIAN PENGUAT IF PENERIMA RADIO AM

4 X 45 MENIT
KK2/RADIO  
XI E / SEM IV  

 

A. TUJUAN

Setelah praktek siswa dapat :

1.  Mengidentifikasi penguat IF pada penerima AM superheterodine

2.  Mengukur tegangan kerja DC pada penguat IF penerima AM superheterodine

3.  Menjelaskan prinsip kerja dari penguat IF pada penerima AM superheterodine

4.  Menggambarkan kurva frekuensi response penguat IF pada penerima AM superheterodine

5.  Mencari lebar jalur (bandwidth) dari penguat IF pada penerima AM superheterodine.

 

B. TEORI DASAR.

Penguat frekuensi menengah (IFA) pada penerima radio AM superheterodine digunakan untuk mengubah semua input sinyal frekuensi radio ke suatu frekuensi menengah. Bagian ini memberikan sifat selektifitas yang diperlukan sehingga stasiun-2 radio yang satu sama lain berdekatan frekuensinya dapat dipisahkan, agar penerimaan dapat dilakukan dengan baik.

Penguat IF tidak berbeda dengan penguat frekuensi radio, dengan perkecualian mempunyai lebar jalur (BW) tertentu dan lebih sempit. Sebuah penguat IF akan selalu menguatkan jalur frekuensi tertentu saja. Penguatan frekuensi menengah sejauh ini mencakup porsi terbesar dari penguatan sinyal dalam peralatan-2 seperti pada penerima radio AM.

Untuk penguat IF pada penerima AM berfungsi untuk memperkuat sinyal IF dengan frekuensi 455 KHz yangb berasal dari pencampur. Penguat IF ini umumnya menggunakan 2 tahap penguatan. Tahap pertama penguatannya diatur secara otomatik.

Penguat IF menentukan :

1. Selektivitas penerima

2. Besar penguatan penerima

3. Pengaturan AVC

Untuk memperoleh selektivitas yang baik dipasang resonator 455 KHz (IFT/transformator frekuensi antara) sejumlah 3 tingkat. Masing-2 IFT memiliki frekuensi resonansi 455 KHz. Urutan pemasangan IFT dari depan adalah warna Kuning sebagai IFT 1, warna Putih sebagai IFT 2 dan sebagai IFT 3 adalah warna Hitam.

Karakteristik penguat IF untuk penerima AM dapat diilustrasikan sebagai berikut:

Av

100%                                   Idealnya lebar jalur (BW) penguat IF untuk AM adalah sebesar 9 atau 10 KHz.

70%

 

 

450  455   460        Frek (KHz)

C. Gambar rangkaian penguat IF penerima superheterodine

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

D. Gambar blok diagram percobaan/pengamatan

 

RFG OUTPUT

445 s/d 467 KHz

IFA

CRO

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

E. Alat dan Bahan

1.  Unit penguat IF penerima radio             6. Catu Daya

2.  AFG                                                  7. Multimeter

3.  CRO                                                 8. Jumper secukupnya

4.  Probe 3 buah                                     9. Obeng penala

5.  Kertas semi log

 

F. Langkah Kerja

1.  Siapkan alat dan bahan

2.  Yakinilah bahwa rangkaian penguat IF dalam kondisi baik

3.  Hubungkan rangkaian penguat IF dengan susunan seperti gambar blok diagram di atas.

4.  Menghubungkan terminal output dengan R 8,2 Ohm 1 watt.

5.  Atur catu daya pada tegangan +9 Volt DC dan sambungkan dengan terminal + dan – unit rangkaian.

6.  Ukurlah tegangan kerja DC pada masing-2 transistor TR2 dan TR3 pada penguat IF

7.  Kalibrasikan CRO

8.  Hubungkan output penguat IF ke CRO pada titik sebelum detector

9.  Hubungkan output RFG dengan posisi minimum ke input penguat IF

10. Atur output RFG pada posisi tidak termodulasi dengan frekuensi 455 KHz, kemudian output RFG diatur sehingga diperoleh gelombang sinusoida pada layar CRO.

11. Atur skrup penala pada transformator IF1, IF2, IF3 hingga didapat harga output paling tinggi (maksimal). Ingat pengaturan dimulai dari IFT warna Kuning, Putih, Hitam. Gunakan obeng penala.

12. Mengukur  tegangan pada input penguat IF pada Basis Q2 dan mengukur output penguat IF pada tingkat sebelum Detektor.

13. Atur frekuensi RFG sesuai tabel dengan tegangan in put Vin put = 100 mVpp.

14. Matikan catu daya dan kembalikan alat dab bahan.

 

Data pengukuran frekuensi response dan bw

V input = 100 mV pp konstan

 

No Frekuensi V output No Frekuensi V output
1 443 KHz   10 455 KHz  
2 445 KHz   11 456 KHz  
3 447 KHz   12 457 KHz  
4 449 KHz   13 458 KHz  
5 450 KHz   14 459 KHz  
6 451 KHz   15 460 KHz  
7 452 KHz   16 462 KHz  
8 453 KHz   17 464 KHz  
9 454 KHz   18 466 KHz  

G. Tugas dan pertanyaan

1. Bekerja pada kelas apakah transistor pada penguat IF tersebut?

2. Dilihat dari blok diagramnya penguat IF terletak antara bagian apa?

3. Komponen apa yang dipergunakan sebagai kopling penguat IF?

4. Gambarlah kurva frekuensi responnya dan carilah lebar bw-nya!.(gunakan kertas semilog)

5. Berapa dB besarnya penguatan penguat tersebut!.

SMK N 2 PATI

LEMBAR PORTO FOLIO

NO. 005
T A V

PENGUKURAN BAGIAN PENGUAT IF PENERIMA RADIO AM

4 X 45 MENIT
KK2/RADIO  
XI E / SEM IV  

NAMA            :

TANGGAL       :

ANGGOTA       :

 

1. Gambar rangkaian penguat IF.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

2.   Gambar blok diagram pengamatan

 

 

 

 

 

 

3. Tegangan Kerja

Vcc = ……. Volt

 

TRANSISTOR 2

TRANSISTOR 3

VB    
VC    
VE    

 

4. V input= 100 mVpp                          V output IF sebelum Detektor

Gambar Vinput IF                             Gambar Voutput IF

 

 

 

 

 

 

5. Data pengukuran frekuensi response dan bw

V input = 100 mV pp konstan

 

No Frekuensi V output No Frekuensi V output
1 443 KHz   10 455 KHz  
2 445 KHz   11 456 KHz  
3 447 KHz   12 457 KHz  
4 449 KHz   13 458 KHz  
5 450 KHz   14 459 KHz  
6 451 KHz   15 460 KHz  
7 452 KHz   16 462 KHz  
8 453 KHz   17 464 KHz  
9 454 KHz   18 466 KHz  

 

6. Jawaban pertanyaan.

 

 

 

 

SMK NEGERI 2 PATI

LEMBAR KERJA

N0. 06
TEKNIK AUDIO VIDEO

PENGUKURAN

OSILATOR RF KRISTAL

WAKTU: 5 X 45’
GELOMBANG AM TANGGAL :
XI E /SEM Gasal PENGAMPU :

 

TUJUAN

Setelah praktek siswa dapat :

  1. Mengidentifikasi rangkaian Osilator Kristal
  2. Mengukur tegangan kerja DC Osilator Kristal
  3. Mengukur frekuensi kerja Osilator Kristal
  4. Menguraikan prinsip kerja osilator Kristal.

 

TEORI DASAR

Salah satu cara untuk memperoleh kestabilan frekuensi serta menyederhanakan desain osilator adalah dengan menggunakan osilator Kristal. Sifat Kristal ini relatif tidak peka terhadap perubahan temperatur dan secara kesatuan stabil dalam frekuensi. Dengan demikian menjadi pilihan sebagai komponen frekuensi.

Material Kristal mempunyai sifat efek piezo elektris. Ini merupakan sifat phisik dari material yang memungkinkan untuk melakukan pertukaran energi antara energi elektris ke energi mekanis. Pemberian suatu tegangan yang brubah-ubah akan menyebabkan Kristal bergetar. Getaran mekanis atau osilasi mempunyai besaran maksimum pada titik resonansi Kristal.

Semakin kecil Kristal frekuensi resonansinya akan semnakin besar, begitu pula sebaliknya.

Dasar rangkaian osilator Kristal :

 

 

 

 

 

Prinsip kerjanya :

 

Pada saat tegangan Kolektor diberikan, efek kapasitansi pada pemegang kristal dan sambungan tahanan devider memberi tegangan panjar awal pada transistor. Secara bersamaan, Kristal akan tertekan oleh tegangan Kolektor ini dan menimbulkan muatan piezo elektrik diseluruh kristal. Transistor segera menjadi suatu penguat dan tegangan Kolektor mulai turun. Penurunan dalam tegangan Kolektor mencapai nilai yang rendah disebabkan adanya penurunan Rc. Pada saat itu tegangan sepanjang pemegang kristal secara efektif akan berbalik dan kini kristal akan bergerak pada arah yang berlawanan dan mulai terjadi osilasi. Kapasitor pada Basis dan pada Kolektor yang terpasang secara paralel dengan kristal juga turut beresonansi. Kedua kondensator bersama dengan tegangan umpan balikdari Kolektor ke Basis mempertahankan terjadinya osilasi selanjutnya.

 

GAMBAR PERCOBAAN :

 

 

 

 

 

 

 

ALAT DAN BAHAN :

  1. Sumber Daya
  2. Multimeter
    1. CRO
    2. Papan Percobaan
    3. Jumper penghubung

 

LANGKAH KERJA :

  1. Siapkan alat dan bahan.
  2. Catalah nilai komponen-komponen yang tertera pada papan percobaan, termasuk besarnya frekuensi kristal yang tertera pada badan kristal.
  3. Buatlah rangkaian seperti gambar pada papan percobaan yang tersedia, hubungkan titik A dan B dengan jumper penghubung.
  4. Kalibrasikan CRO
  5. Mengatur sumber daya 9 V DC
  6. Mengukur dan mencatat tegangan DC pada elektroda B, E, C terhadap Ground dari Transistor baik dengan multimeter maupun dengan CRO.
  7. Matikan sumber daya.
  8. Kembalikan alat dan bahan

EVALUASI :

  1. Hitung besarnya penguatan osilator kristal tersebut. Gunakan tegangan Kolektor ac p-p dibagi tegangan tegangan Basis ac p-p.
  2. Hitunglah VB dc dan bandingkan dengan hasil pengukuran dengan multimeter!.
  3. Hitung frekuensi kerja osilator kristal. Kemudian bandingkan dengan besar frekuensi kerja yang tertera pada osilator kristal.
  4. Jelaskan kerja osilator kristal tersebut!.

 

SMK N 2 PATI

LEMBAR PORTO FOLIO

NO. 006
T A V

PENGUKURAN OSILATOR KRISTAL

4 X 45 MENIT
KK2/RADIO  
XI E / SEM IV  

NAMA            :

TANGGAL       :

ANGGOTA       :

 

  1. Gambar rangkaian lengkap termasuk komponennya.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. Tegangan DC pada B, E, C

 

 

TRANSISTOR 1

VB  
VC  
VE  

 

  1. Gambar bentuk gelombang pada B, E, C lengkap dengan Volt/div dan time/div.

 

 

 

 

 

Jawaban Evaluasi :

  1. Penguatan osilator kristal.

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. Perhitungan VB dc

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. Frekuensi kerja osilator kristal.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. Perbedaan phasa antara VB, VE, VC

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. Prinsip kerja osilator kristal.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

LEMBAR PENILAIAN PRAKTEK

Nama Siswa             : ………………………………………….

Kelas                       : …………………………………………

Nama JOB                : ………………………………………….

 

PEDOMAN PENILAIAN

 

NO

ASPEK YANG DINILAI

SKOR MAKS

SKOR PEROLEHAN

KETERANGAN

1

Perencanaan      

1.1. Persiapan alat dan bahan 5    

1.2. Tata letak alat 5    

Sub total

10

   

2

Langkah Kerja      

2.1. Keurutan langkah kerja 7    

2.2. Keselamatan kerja 3    

2.3. Pemakaian alat 10    

Sub total

20

   

3

Sikap / Etos kerja      

3.1. Tanggung jawab 6    

3.2. Inisiatif 7    

3.3. Kemandirian 7    
  Sub Total

20

   

4

Ketepatan waktu

10

   

5

Porto folio / Laporan      

5.1. Data praktek 8    

5.2. Analisis Data 12    

5.3. Jawaban Pertanyaan 20    

Sub total

40

   

       

Jumlah total

100    

KRITERIA PENILAIAN

NO

ASPEK YANG DINILAI

KRITERIA YANG DINILAI

SKOR
1 Perencanaan

 
  1.1.    Perencanaan alat dan bahan a)     Alat dan bahan disiapkan sesuai dengan kebutuhan 5
    b)      Alat dan bahan yang disiapkan tidak sesuai kebutuhan 2
  1.2.    Tata letak lay out a)     Tata letak sesuai kebutuhan 5
    b)      Tata letak acak/ sembarang 2
2 Langkah Kerja    
  2.1. Urutan Langkah Kerja  a)   Langkah kerja sessuai jobsheet 7
    b).  Langkah kerja tidak sesuai jobsheet  2
  2.2. Keselamatan Kerja a)   Langkah keselamatan kerja benar 3
    b).  Tidak memperhatikan keselamatan kerja 1
  2.3. Pemakaian alat a)   Penggunaan alat benar 10
    b).  Tidak bisa menggunakan alat 3
3 Sikap / Etos Kerja    
  3.1. Tanggung jawab a)  Bersungguh-sungguh 6
    b). Sembrono, main-main 2
  3.2.  Inisiatif a)  Banyak prakarsa/ide 7
    b). Pasif 2
  3.3. Kemandirian a). Mandiri 7
    b). Kurang Percaya diri 3
4 Ketepatan waktu a)  Penyelesaian tugas maksimal sesuai batasan waktu 10
    b). Melebihi batas waktu dalam penyelesaian tugas 3
5 Porto folio / Laporan    
  5.1. Data Praktek a). Data sesuai apa yang diukur 8
    b). Data tidak sesuai 2
  5.2. Analisis Data a). Analisis data benar 12
    b). Analisis data salah 5
  5.3. Jawaban pertanyaan a). Jawaban pertanyaan benar 20
    b). Jawaban pertanyaan salah total 6

 

 

 

KRITERIA PENILAIAN PROYEK ELEKTRONIKA

NO

ASPEK YANG DINILAI

KRITERIA YANG DINILAI

SKOR
1 Perencanaan

 
  1.3.    Perencanaan alat dan bahan c)      Alat dan bahan disiapkan sesuai dengan kebutuhan 5
    d)      Alat dan bahan yang disiapkan tidak sesuai kebutuhan 2
  1.4.    Tata letak lay out pcb c)      Tata letak artistik, tidak ada jumper 5
    d)      Tata letak acak/ sembarang 2
2 Pemasangan komponen    
  2.1. Tata letak komponen  a)  Tata letak komponen artistik, rapi 7
    b).  Tata letak komponen acak  2
  2.2. Solderan a)   Kwalitas solderan mengkilat, bulat 3
    b).  Kwalitas solderan lancip, kusam 1
  2.3. Wiring a)   Wiring rapi 10
    b).  Wiring semrawut, random 3
3 Sikap / Etos Kerja    
  3.1. Tanggung jawab a)  Bersungguh-sungguh 6
    b). Sembrono, main-main 2
  3.2.  Inisiatif a)  Banyak prakarsa/ide 7
    b). Pasif 2
  3.3. Kemandirian a). Mandiri 7
    b). Kurang Percaya diri 3
4 Ketepatan waktu b)  Penyelesaian tugas maksimal sesuai batasan waktu 10
    b). Melebihi batas waktu dalam penyelesaian tugas 3
5 Hasil    
  5.1. Data Pengamatan a). Data sesuai apa yang diukur 8
    b). Data tidak sesuai 2
  5.2. Analisis Data a). Analisis data benar 12
    b). Analisis data salah 5
  5.3. Jawaban pertanyaan a). Jawaban pertanyaan benar 20
    b). Jawaban pertanyaan salah total 6

 

 

 

LAMPIRAN-LAMPIRAN :

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Perbandingan antara AM dan FM

 

Tertarik pada iklan produk Falcon akhirnya mencoba 1 unit, modulator ini
Modulator ini terbilang lengkap, tapi simpel dalam rangkaiannya;
Dimulai dari IC TA 8637 BP sebagai carier 38,9 dan 33,4 MHz untuk pembawa gambar dan suara, masing2 carier yang termodulasi ini kemudian di filter
lalu di mixing sehingga tergabunglah audiocarier dan sound carier menjadi Video audio composite, gabungan dua sinyal termodulasi ini kemudian di filter lagi (VSB kah???), sehingga bwnya gak melebar, barulah dimixing dengan LO yang juga sudah PLL (sayang IC nya di hapus), hasil mixing ini di filter sesuai channel yang diinginkan (BPF 1)… lalu dikuatkan sampai 4 tingkat..
Tidak sampai disitu.. lagi2 di filter akhir berdasar channel yang di pakai.. ck..ck…ck.. teknologi simpel tapi masuk akal, hati2 dan yang pasti MURAH!!!
sampai disini sebetulnya sudah jadi pemancar mini tingkat RW kalee..
karena pesanan mau dijadikan pemancar ternyata tinggal tambahkan penguat TV 2 tingkat klas AB.. jadi lah keluar 12Watt peaks (pada level gelap)

RADIO KOMUNITAS fm 150w

 

pake C2694... mantaf

EXCITER 80W!

Bulan februari ini sibukl dengan RAKOM untuk anak SMK… meski RAKOM hanya diijinkan 50W, tetapi pesanan 2 unit ini mampu 180W! dan 80W, tapi tentunya bisa di setting outputnya… kerna cepet2 maka pake produknya ko2X saja bagus bener produk ini… cuman kok pake Mosfet… mudah2an gag ngadat lah… kerna mosfet susah didapat…

PLL FM 88-108 300mW

Meski banyak yang canggih menggunakan smd dan LCD, PLL ini mungkin tetep bisa di pertimbangkan, kesederhanaan rangkaian.. simplenya dal;am pemrograman.. membuat PLL ini meski simple tapi handal.. suara juga mantap.. tergantung sistem audio yang di gunakan..
pemrograman semudah berhitung di kleas 1 atau klas 2 SD… he..he.. bahasa jualan… mauu?? ganti keringat dg 350 rb.. sj untuk jawa include ongkir…

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

SIMPLE BUT USEFULL

Sibuk Dengan Pemancar 300W .. capek juga…

Pemancar komunitas Up to 350W

300 w CAKRA FM

SIAP KIRIM

Booster FM 100 W

Dari pada lupa melulu link nya nih tak simpan disini….
Implantation Composant : (http://radioinitiation.chez-alice.fr)
Circuit Imprimé :
Liste de Composant : (http://radioinitiation.chez-alice.fr)
Résistances : Condensateurs :
R1 =10W / 1 W C1,C19,C22,C23,C24,C25=1nF (Céramique)
R2 =R3=10W / 2 W C2,C5=68 pF Chip ATC
R4 =100W ¼ W C3=247pF (220//27pF) Chip ATC
R5 =22KW ¼ W C4=1500pF(560pF*2//220pF*2) Chip ATC
R6 =10KW ¼ W C6=150pF Chip ATC
R7 = 470 KW ¼ W C7=22 pF Chip ATC
R8 =1MW ¼ W C8=56pF Chip ATC
R9 =10W ¼ W C9=1 nF (470pF*2) Chip ATC
R12= C10,C11=12pF Chip ATC
R13=47W ¼ W C12,C13,C14,C15,C16,C17=27pF Chip ATC
P1=47KW C20=560pF Céramique
P2=10KW C18,C21=100nF Polyester
C26=24pF Chip ATC
SELFS :
L1=~40 nH ;3 spires ,diamètre 5 mm ,section 1mm
L2:Ligne imprimée (6*30mm ;Z=30W sur Epoxy FR4)
L3=12nH ;Hairpin :0.5 tours sur diamètre 8 mm ,section 1mm
L4=3 spires ,diamètre 8 mm ,section 1.5 mm
L5=~40nH ; 4 spires ,diamètre 4 mm ,section 1mm
L6,L9=4 spires ,diamètre 8 mm ,section 1.5mm
L7,L8=5 spires ,diamètre 8 mm ,section 1.5mm
L10=7 spires ,diamètre 5 mm ,section 1mm
RFC1=10 spires ,diamètre 3 mm ,section 0.5mm
RFC2=VK200
RFC3,RFC4=self moulée 10 µH
DIVERS :
Cable semi rigide diamètre 3mm.
D1,D4=OA95
Transistor MRF317
IC1=CA3140
Vue Intérieure: (http://radioinitiation.chez-alice.fr)

100w

BUNYI BEEP PADA KOMPUTER

Bunyi BEEP Error saat booting PC

Pada Waktu komputer dihidupkan dan mulai booting, maka PC atau komputer akan melakukan tes power pada dirinya yg disebut dengan Power On Self Test, proses ini dilakukan oleh BIOS. Adapun urutan prosedur POST adalah sebagai berikut : Test Power Supply ditandai dengan lampu power hidup dan kipas pendingin power supply berputar. Secara otomatis dilakukan reset terhadap kerja CPU oleh sinyal power good yang dihasilkan oleh power supply jika dalam kondisi baik pada saat dihidupkan, kemudian CPU mulai melaksanakan instruksi awal pada ROM BIOS dan selanjutnya.

* Pengecekkan terhadap BIOS dan isinya. BIOS harus dapat dibaca. Instruksi awal ROM BIOS adalah jump (lompat) ke alamat program POST.

* Pengecekan terhadap CMOS, CMOS harus dapat bekerja dengan baik. Program POST diawali dengan membaca data setup (seting hardware awal) pada RAM CMOS setup, sebagai data acuan untuk pengecekan.

* Melakukan pengecekkan CPU, timer (pewaktuan), kendali memori akses langsung, memory bus dan memory module.

* Memori sebesar 16 KB harus tersedia dan dapat dibaca/ditulis untuk keperluan ROM BIOS dan menyimpan kode POST.

* Pengecekkan I/O controller dan bus controller. Controller tersebut harus dapat bekerja untuk mengontrol proses read/write data. Termasuk I/O untuk VGA card yang terhubung dengan monitor.

Jika ada salah satu prosedur POST yang tidak berhasil dilewati maka PC akan menerima pesan eror atau kesalahan dari POST. Pesan / peringatan kesalahan berupa kode beep yang dikeluarkan melalui speaker yang terhubung dengan motherboard atau tampilan di layar monitor sesuai dengan standar masing-masing motherboard. Pesan kesalahan atau Error saat booting pada proses POST (Power on Self-Test) Pesan kesalahan hasil POST berupa tampilan performance PC, visual di monitor dan beep dari speaker. Sesuai dengan urutan prosedur POST yang dilakukan oleh BIOS maka gejala-gejala permasalahan yang muncul adalah sebagai berikut:
No      Gejala                                                                            Diagnosa Pesan/Peringatan Kesalahan

1       CPU dan Monitor mati, tidak ada beep             1. Instalasi fisik ke tegangan listrik AC 110/220V 2. Power supply
2      CPU hidup, Monitor Mati, Tidak ada beep       1. Instalasi kabel data dari VGA card ke Monitor
2. Monitor

3      CPU hidup, Monitor Mati, ada beep

Disesuaikan dengan beep Prosedur test POST yang telah dilakukan untuk memastikan            bahwa   unit power supply dan monitor bekerja dengan baik. Jika tahap ini dapat dilewati maka bios mulai meneruskan POST selanjutnya. Adapun hasil dari POST selanjutnya ditunjukkan dengan kode beep apabila ditemukan permasalahan. Bunyi kode beep yang ditunjukkan sesuai dengan BIOS yang digunakan.

Kode Beep AWARD BIOS

No          Gejala                                                                                           Diagnosa Pesan/Peringatan Kesalahan

1              1 beep pendek                                                                          PC dalam keadaan baik
2              1 beep panjang                                                                        Problem di memori
3              1 beep panjang 2 beep pendek                                         Kerusakan di modul DRAM parity
4              1 beep panjang 3 beep pendek                                         Kerusakan di bagian VGA.
5                 Beep terus menerus                                                           Kerusakan di modul memori atau memori video

Kode Beep AMI BIOS
No                Gejala                                                                                     Diagnosa Pesan/Peringatan Kesalahan
1                   1 beep pendek                                                                     DRAM gagal merefresh
2                   2 beep pendek                              Sirkuit gagal mengecek keseimbangan  DRAMParity (sistemmemori)

3                    3 beep pendek                                                                    BIOS gagal mengakses memori 64KB pertama.
4                    4 beep pendek                                                                    Timer pada sistem gagal bekerja
5                     5 beep pendek                                                                   Motherboard tidak dapat menjalankan prosessor
6                     6 beep pendek                                                            Controller pada keyboard tidak dapat berjalan dengan baik
7                     7 beep pendek                                                                  Video Mode error
8                      8 beep pendek                                                                  Tes memori VGA gagal
9                      9 beep pendek                                                                   Checksum error ROM BIOS bermasalah
10                  10 beep pendek                                                                 CMOS shutdown read/write mengalami errror
11                   11 beep pendek                                                                 Chache memori error
12                   1 beep panjang 3 beep pendek                                   Conventional/Extended memori rusak
13                   1 beep panjang 8 beep pendek                                   Tes tampilan gambar gagal

Kode Beep IBM BIOS
No                   Gejala                                                                                    Diagnosa Pesan/Peringatan Kesalahan
1                       Tidak ada beep                                                                  Power supply rusak, card monitor/RAM tidak terpasang
2                       1 beep pendek                                                                  Normal POST dan PC dalam keadaan baik
3                       beep terus menerus                                                       Power supply rusak, card monitor/RAM tidak terpasang
4                       Beep pendek berulang-ulang                                     Power supply rusak, card monitor/RAM tidak terpasang
5                      1 beep panjang 1 beep pendek                                   Masalah Motherboard
6                      1 beep panjang 2 beep pendek                                  Masalah bagian VGA Card (mono)
7                      1 beep panjang 3 beep pendek                                  Masalah bagian VGA Ccard (EGA).
8                      3 beep panjang                                                                 Keyboard error
9                      1 beep, blank monitor                                                   VGA card sirkuit

Pada PC tertentu menggunakan tone yang pada prinsipnya sama dengan beep untuk memberikan pesan/peringatan kesalahan dalam bentuk suara. Selain beep biasanya pada kondisi tertentu dapat dilihat juga pesan/peringatan kesalahan dalam bentuk text yang ditampilkan pada layar monitor. Text tertulis merupakan bagian dari POST yang dapat dilaksanakan apabila VGA card dan monitor dalam keadaan baikdan terinstalasi dengan benar. User dapat langsung mengetahui masalah yang ada dengan membaca text peringatan. Misalnya yaitu: Keyboard error untuk masalah pada keyboard CMOS error cmos battery error atau ada masalah pada setting peripheral HDD not Install harddisk tidak terpasang Secara umum pesan/peringatan kesalahan yang ditampilkan mudah untuk difahami oleh user. Hanya saja pesan dalam bahasa Inggris.